Antara Hipnosis dan Sinopsis

Hypnosis2

Salam,

Agak lama saya tidak melayari blog ini sejak Julai 2014 kerana menulis di blog lain di blogspot.com. Blog sepi biasanya seperti hutan yang didiami syaitan dan iblis maka alangkah baik sesekali menebas di sini.

Sebentar tadi saya makan malam di Alor Star dengan menu koeteow kerang di Iman Koewteow Taman Pandan, Alor Star. Seperti biasa saya membawa buku sebagai peneman jika ada masa terluang dapat juga membelek-belek buku yang dibawa. Agak tepat tindakan saya itu bila pelanggan begitu ramai yang memaksa saya menunggu begitu lama. Maklumlah gerai tersohor di sini.

Kali ini buku dibawa adalah ‘The CIA’s Greatest Hits’ tulisan Mark Zepezauer yang saya beli secara online dari Kinokuniya April tahun ini. Sementara menunggu, sempat saya habiskan 2 bab dari buku ini. Bab 15 berjudul ‘The Martin Luther King Assasination’ dan Bab 16 ‘The Robert Kennedy Assasination’.

Kedua-dua bab ini secara umumnya mengisahkan penglibatan Agensi Perisikan Pusat atau lebih dikenali sebagai Central Intelligence Agency (CIA) dalam pembunuhan kedua-dua tokoh agak terkenal bagi yang rajin menyelongkar sejarah pembunuhan pemimpin dan orang ternama atau yang berminat dalam isu politik antarabangsa serta kegiatan agensi perisikan seluruh dunia.

Dalam kes pembunuhan Martin Luther King (MLK), James Earl Ray yang dituduh membunuh mangsa telah dijatuhkan hukuman penjara 99 tahun tetapi memberitahu mahkamah bahawa dia diperangkap oleh lelaki misteri bernama Raol pada tahun 1968. Agak mustahil jika kita mempercayai konspirasi pembunuhan ini dilakukan oleh seorang individu dengan berjaya melepasi pemburuan besar-besaran selama 3 1/2 bulan seluruh pelusuk bumi oleh agensi perisikan terhebat di jagat ini. Dari Eropah ke Kanada pastinya memerlukan sumber kewangan yang besar serta narasumber yang licik.

Dengan nama samaran yang begitu teliti dan mampu mengakses rekod-rekod ketenteraan adalah mustahil Ray mampu melakukan semuanya seorang diri. Pada tahun 1989, seorang pesalah yang disabitkan kes bunuh yang lain bernama Kimble mengaku bahawa dia merupakan sebahagian dari konspirasi membunuh Martin Luther King termasuk dari agen CIA, FBI dan juga mafia.

Kimble mendakwa dia yang memperkenalkan Ray tertuduh membunuh MLK kepada Raol pakar identiti CIA di Montreal tahun 1967. Raol inilah yang membekalkan nama-nama samaran kepada Ray semasa dalam pelarian. Kimble turut mendakwa dia membawa Ray ke kem latihan CIA. Barangan milik Ray dan cap jari Ray sengaja ditinggalkan di lokasi pembunuhan termasuk untuk memerangkap Ray. Dalam kata lain, sepertimana Lee Harvey Oswald yang dituduh membunuh John F Kennedy (JFK) mantan Presiden Amerika Syarikat, Ray adalah kambing hitam yang terpaksa dikorbankan.

Sementara dalam Bab 16, ‘The Robert Kennedy Assasination’, laporan koroner pembunuhan RFK menunjukkan beliau ditembak dari jarak dekat (point blank) dari belakang sekurang-kurangnya dalam jarak 3 kaki. Banyak bukti menunjukkan CIA terlibat dalam pembunuhan ini seperti mana yang berlaku pada JFK. Pasukan Khas Jabatan Polis Los Angeles memaklumkan hanya Sirhan satu-satunya pembunuh RFK. Saksi-saksi diugut, bukti-bukti dimusnahkan dan suspek-suspek yang disyaki terlibat tidak disoal langsung. Dua daripada ahli pasukan khas tersebut diketahui mempunyai hubungan panjang dengan CIA dan dikenali dengan perlakuan membelasah saksi jika ada yang mengaitkan dengan konspirasi. Jerry Owen suspek yang disyaki terlibat dan dilihat berada bersama Sirhan sehari sebelum pembunuhan tidak disiasat. Jerry Owen juga mengaku mengenali mafia kurier Edgar Bradley yang berada ketika kes pembunuhan JFK tetapi dibebaskan tanpa didakwa.

Lebih menarik apabila Dr William Bryan (DWB) pakar ‘hypnosis’  yang terlibat dengan projek sulit ujian kawalan minda CIA dengan bangga mengaku terlibat dalam projek sulit ini termasuk menghipnosis Sirhan. Hipnosis adalah keadaan separa sedar yang menyebabkan seseorang kelihatan seperti tidur tetapi masih boleh mendengar, melihat atau memahami perkara tertentu yang diajukan kepadanya oleh orang yang menguasainya mindanya ataupun menghipnosisnya ketika itu. Hipnosis juga adalah suatu keadaan yang menyerupai tidur yang dapat secara sengaja dilakukan kepada seseorang, di mana seseorang yang dihipnosis boleh menjawab pertanyaan yang diajukan, serta menerima saranan tanpa bantahan.

Sirhan mendakwa dia tidak langsung ingat menembak RFK atau menulis tentang perkara itu di dalam buku notanya. Pengawal keselamatan Thane Cesar berhaluan kanan yang berada betul-betul di belakang RFK turut mengaku menembak RFK dari belakang. Akhir sekali bukti yang dikaitkan adalah bekas kakitangan CIA Robert Morrow menulis buku mendakwa bahawa agen SAVAK (Agensi Perisikan Iran) diupah membunuh RFK.

Jika kita pernah menonton filem Conspiracy Theory lakonan Mel Gibson dan Julia Robert, kita akan lebih mudah hadam tentang projek sulit CIA yang dikaitkan dengan Dr William Bryan iaitu hipnosis dan ia benar-benar wujud bukan hanya fiksi yang dimuatkan dalam filem.

Natijahnya di sini, apakah semua kisah-kisah tersebut mampu memberi pengajaran kepada kita dengan apa yang berlaku di sekeliling kita dan isu-isu mutakhir ini? Kata Ibnu Taimiyah, “Enam puluh tahun di bawah kekuasaan kepala negara yang zalim, lebih baik daripada satu malam tanpa kepala negara”. Apakah kita punya kepala negara ketika ini?

Apapun pengajaran yang datang kepada manusia, ia hanya akan bermanfaat jika kita memanfaatkan akal serta berusaha keras menjauhi kezaliman. Mengikut Hamka, “kezaliman terbahagi dua, pertama berbuat zalim, kedua membiarkan kezaliman berlaku. Kedua-duanya sama di luar keadilan”.

Wallahualam

Advertisements

Antara pendirian peribadi dan pendirian rasmi parti

As-Salam,

1. Tajuk-tajuk utama media arus utama berhubung kemelut penggantian Menteri Besar (MB) Selangor hari ini direncamkan lagi dengan pendirian Presiden PAS Dato’ Seri Abdul Hadi Awang (DSAHA) yang mempertahankan Tan Sri Khalid Ibrahim (TSKI) Katanya menggantikan TSKI wajar jika terdapat skandal umpamanya penyelewengan dana atau lain-lain perkara yang merosakkan imej parti. Dalam kaitan ini, TSKI tidak dipalit dengan isu-isu sedemikian. Jika parti yang lama bertapak dalam persada politik tanahair dan dihormati dan presidennya sendiri mengatakan demikian, apa perlunya TSKI diganti? Sebelum ini hanya TSKI yang didakwa mempertahankan kerusi itu untuk dirinya tetapi kini suara presiden PAS sudah disimbah untuk basahan yang ‘tidak arti’ atau bahasa mudahnya ‘pekak badak’.

2. Namun agak menarik apabila, puak yang menggerakkan usaha ‘langkah kajang’ dan juak-juak mereka demi mempertahankan tindakan ‘brutal’ ini membalas bahawa itu adalah pandangan peribadi DSAHA bukannya pendirian rasmi parti. Jika menyokong tindakan jahat mereka pastinya ia dianggap pendirian rasmi parti dan jika tidak ia adalah pendirian peribadi DSAHA.

3. Jangan berpura-pura bodoh dan tidak perlu memperbodohkan rakyat yang selama ini berada di belakang kamu mempertahankan tindakan dan parti yang tidak akan berada pada kedudukan sekarang tanpa sokongan mereka. Jika perlantikan TSKI sebagai MB didakwa adalah atas restu parti maka ada baiknya jugadifikirkan PRU13 adalah kali kedua TSKI di situ dan rakyat tetap memilih PR. Itu adalah ‘signal’ rakyat merestui beliau di tahtakan di situ. Sudahlah mempermainkan lobang-lobang dan celah-celah demokrasi atas nama dibenarkan undang-undang untuk mengadakan Pilihanraya Kecil (PRK) sesuka hati namun tetap disokong rakyat atas alasan rakyat memikirkan ianya strategi mengukuhkan parti ke putrajaya, namun ia jelas menyerlahkan kerakusan individu-individu di dalam PKR yang tanpa malu dan segan cuba meratah mangsa yang tidak disukai dan merampas kerusi emas yang diidam-idamkan. Cakap tidak serupa bikin dan pemungkir janji tidak jauh bezanya dengan aliran ‘zionisme’ yang tidak pernah mengotakan janji mereka.

4. Jika DSAHA memberi komen makan budu lebih baik dari pekasam atau keropok lebih sedap dari biskut boleh lah dianggap sebagai pendirian sendiri. Ini urus tadbir politik dan beliau adalah seorang presiden parti politik yang menjadi tunjang kepada PR. Jika Tan Sri Khalid Abu Bakar (IGP) berkata makan masak lemak cili api (beliau orang Negeri Sembilan) lebih sedap dari sambal udang petai amat difahami itu adalah pendirian peribadi, tetapi jika dia berbicara soal keselamatan sudah pasti itu adalah pendirian PDRM. Hadi Awang bukan ahli cawangan Marang sahaja tetapi presiden dan Ahli Parlimen di sana. Tan Sri Khalid Abu Bakar adalah IGP bukan anggota pangkat rendah dengan pangkat konstabel tetapi Ketua Polis Negara. Semestinya mereka menjadi jurucakap organisasi masing-masing. Sebab itulah yang diberi kuasa untuk bercakap kepada media pun adalah ketua-ketua seperti Ketua Polis Daerah, Ketua Jabatan, pengarah-pengarah dan DIG serta IGP untuk mengelakkan salah cakap. Begitu juga dengan PAS di mana media tidak menyoal ahli cawangan tetapi presiden partinya.

5. Jika kemaruk sudah menguasai shahwat sekalipun, tahap rasional perlu dijunjung. Ini bukan rasionalisasi subsidi wahai pemimpin-pemimpin yang sudah dijilat api kerakusan. Ini adalah rasional minda dan jiwa yang menjadi ciri-ciri penting rakyat memilih kamu semua. Jika kamu semua sudah tidak rasional jiwa dan minda seperti yang dibuktikan dengan kata-kata oleh menteri-menteri ‘cap ayam’ selama ini, maka lebih baik masuk saja dalam kandang ayam bersama-sama mereka. Tuah ayam nampak di taji, tuah manusia masuk penjara. Jangan jadikan alasan bimbang Selangor akan menerima nasib seperti Kedah sehingga sanggup menidakkan jasa-jasa yang telah dilakukan oleh TSKI untuk parti dan rakyat Selangor. Saya bukan ahli mana-mana parti, bukan rakyat Selangor dan bukan ‘ghost writer’ atau pemakan dedak atas tapak tangan TSKI. Saya dan teman-teman hanya ingin melihat manusia jujur menerajui semua parti di negara ini dan juga kerajaan. Jika berlaku sebaliknya, pemimpin parti mana dan NGO mana sekalipun akan dikritik demi menjernihkan semuala fikiran yang sudah keruh dengan bisikan-bisikan jahat dari alam ghaib. Kata Prie GS, “pendidikan tanpa keteladanan itu benar2 buat sekolah cuma jadi gudang hafalan”. Begitu juga dengan pemimpin yang hanya menghafal skrip drama politik tanpa teladan yang baik akan hanya menghancurkan parti yang akhirnya membuat rakyat ‘meluat’ dan bosan terhadap parti kerana seperti yang disebut di atas, apa yang disebut dan dilakukan pemimpin tidak dianggap pendirian sendiri tetapi pendirian rasmi. Hukuman akan ditimpakan ke atas parti.

6. Imam Baqir a.s mengingatkan kita semua bahawa, “Perumpamaan orang yang tamak bagaikan ulat sutera. Ketika sutera yang melilitnya bertambah banyak, sangat jauh kemungkinan baginya untuk mampu keluar sehingga ia akan mati kesedihan di dalam sarangnya sendiri”. Orang Melayu juga tidak kurang nasihatnya kepada orang tamak. Katanya, “orang tamak selalu rugi” tetapi rugi tetap menjadi pilihan manusia.

Wallahualam

~: sani :~

tamak

Apa wahyu itu perlu dipatuhi?

As-Salam,

1. Sejak awal lagi suara perjuangan PKR untuk menjadikan Malaysia sebuah negara yang adil, bersih dari rasuah dan menjadi pilihan seluruh rakyat negara ini diragui kerana dilihat lebih memusat kepada sosok perjuangan kelompok atau peribadi. Namun, demi hasrat melihat perubahan dan impian rakyat yang berkobar-kobar ingin merealisasikan Malaysia Baru dengan berbagai slogan yang kesemuanya bernada positif dan meyakinkan akan munculnya tanahair sedemikian rupa, saya harap telahan saya itu tidak betul. Saya turut bersama-sama mereka yang menjangka sekiranya berlaku pertukaran kerajaan dan pemimpin-pemimpin yang korup dan bergelumang dengan dosa-dosa kepimpinan yang meminggirkan kepentingan rakyat, insyallah pastinya Allah swt akan mendorong jalan agar hadirnya ‘ihsan’ untuk mendamaikan perbezaan dan juga antara kekurangan dan kekuatan di kalangan parti-parti sekutu PKR yang membentuk Pakatan Rakyat (PR). Buat saya, hanya doa dipanjatkan kepada Maha Berkuasa agar impian itu menjadi kenyataan kerana apa yang baik untuk rakyat dan negara menjadi keutamaan saya. Siapa dan parti apa sekalipun menjadi kerajaan, rakyat tetap perlu mencari rezeki untuk kelangsungan kehidupan. Yang perlu dihentikan adalah apa juga tindakan oleh mana-mana pihak yang merugikan rakyat dan negara.

2. Rakyat mendambakan perubahan kerajaan bukan atas sifat peribadi pemimpin atau nama sesebuah parti malah menerima khilaf dan kekurangan yang ada. Namun demikian, jika beban semakin membebankan sehingga ikatan perut sudah mencecah tulang belulang, jurang antara kaya dan miskin semakin melebar, sikap pemimpin yang kian celupar menyerlahkan kebodohan serta tidak sensitif dengan kesengsaraan mereka, maka di situ sudah lahir kewajaran berlaku pertukaran kepimpinan dan kerajaan. Di sini bermulanya percaturan minda di benak sebahagian rakyat agar PR diberikan peluang untuk memerintah.

3. Harapan rakyat itu telah dizahirkan dalam PRU 12 sehingga Selangor, Perak (kemudiannya berpusing kepada BN), Pulau Pinang, Kedah, Kelantan dan Kuala Lumpur tersembam ke kaki PR dan banyak negeri kehilangan jumlah kerusi BN yang besar. Peringkat pusat menyaksikan BN gagal mencapai jumlah kerusi parlimen 2/3 buat julung kalinya selepas peristiwa 13 Mei 1969. Natijahnya, Pak Lah sebagai Perdana Menteri mencari pintu keluar setelah ditelunjukkan oleh kepimpinan UMNO sendiri dan reaksi rakyat yang tidak senang dengan kepimpinannya. Pengambilalihan pucuk pimpinan UMNO dan kerajaan oleh Najib sebagai Perdana Menteri dan Presiden UMNO ternyata gagal membaiki keadaan walaupun slogan 1Malaysia dan program transformasinya berdengung siang dan malam di semua saluran media sejak beliau menduduki singgahsana Putrajaya. PRU 13 menyaksikan prestasi BN terus merudum dan lebih teruk berbanding PRU 12 ketika era Pak Lah yang turut gagal mendapat majoriti 2/3.

4. Semakin rakyat secara umumnya merasa tertindas dan tidak dibela, ketika itulah hati mulai bergetar dan ‘cair’ serta fikiran diumpan bisikan untuk mencari ‘penyelamat’ yang mampu menyelamatkan mereka daripada keadaan yang cukup tidak selesa buat mereka (kecuali mereka yang beruntung). Kempimpinan membela dan mengutamakan rakyat dikejar oleh rakyat dan PR muncul sebagai pilihan sebahagian besar dari mereka walaupun daripada keputusan PRU12 dan PRU13 BN masih menang kerana sistem di negara ini tidak mengamalkan sistem ‘undi popular’. Jika dengan sokongan aparat dan agensi-agensi kerajaan yang ada maka BN hanya mampu meraih undi dengan jumlah tersebut, saya fikir itu adalah sesuatu yang memalukan dan mencemaskan. Malangnya, itu masih tidak menyedarkan sebahagian besar di kalangan pemimpin BN kecuali sekerat dua seperti Dato’ Saifuddin Abdullah, Tengku Razaleigh Hamzah dan lainnya.

5. PR yang semakin ghairah dan bernafsu untuk berkuasa melihat peluang yang terbentang luas ini menjadi medan untuk dipergunakan sebaik mungkin untuk merebahkan BN yang semakin lemah walaupun mulut masih tegar berkokok. Pelbagai strategi dirangka dan disusun untuk memenuhi impian ke Putrajaya sebagai pengganti BN. Apabila PRU12 dan PRU13 masih gagal digapai impian tersebut, maka untuk kesekian kalinya bagi mencapai impian sama pada PRU14, Langkah Kajang dicetuskan oleh Pengarah Strategik PKR Rafizi Ramli kononnya untuk memperkemaskan jentera PR menghampiri Putrajaya. Namun, refleksi langkah tersebut sebenarnya adalah bagi menggantikan MB Selangor Tan Sri Khalid Ibrahim (TSKI) tidak sukar dibaca oleh banyak pihak khususnya BN. Walaupun PR yang diwakili Datin Seri Wan Azizah (DSWA) menang, namun Anwar Ibrahim (DSAI) gagal memanfaatkan peluang itu yang diramal bahawa beliaulah sebenarnya yang akan menggantikan TSKI sebagai MB Selangor. Namun, apabila disabitkan kesalahan liwat dan dijatuhkan hukuman penjara yang kini masih dalam proses rayuan, strategi itu seakan menjadi senjata makan tuan. Tidak sudah dengan itu, banyak usaha untuk menjatuhkan TSKI dan digantikan oleh pemimpin PKR yang lain termasuk Timbalan Presiden PKR Azmin Ali selain DSWA. Sehingga kini usaha itu masih belum dapat direalisasikan atas banyak faktor seperti yang terpampang di media-media cetak, siber dan elektronik termasuk keengganan TSKI melepaskan jawatan tersebut. PAS juga terperangkap dalam hal ini sehingga kini tidak mampu menyuarakan secara terbuka pendirian mereka dalam kemelut MB Selangor. Mengikut beberapa penganalisis politik, pendirian PAS itu disebabkan wujudnya perbezaan pendapat antara PAS Pusat dan negeri begitu juga PKR dan DAP.

6. Fitrah manusia itu sama sahaja walau di mana sekalipun kita. Menjatuhkan pemimpin yang jahat untuk digantikan dengan yang baik semestinya tindakan itu dianggap baik dan yang menjatuhkannya dilihat sebagai pahlawan. Namun jika menjatuhkan ‘orang baik’ seperti TSKI sudah mengundang persepsi bahawa ianya adalah pengkhianatan. Jika yang menjatuhkan pemimpin itu dari bawah sudah dianggap tindakan khianat, apatah lagi jika yang menjatuhkan itu pula dari atas. Maka bertambah-tambahlah kebencian ahli dan rakyat terhadap langkah tersebut. PR khususnya PKR wajib berhati-hati dalam soal penggantian MB Selangor jangan sampai dilihat gelojoh dan bertindak jahat terhadap orang yang tidak melakukan kesalahan. TSKI lah orang yang menaikkan nama baik kerajaan negeri pimpinan PR di kacamata rakyat. Kemampuan beliau meningkatkan jumlah simpanan wang kerajaan negeri Selangor dan corak kepimpinan yang sistematik membuka mata seluruh rakyat Malaysia khususnya Selangor betapa pentadbiran kerajaan negeri sebeginilah yang diidam-idamkan.

7. Perjuangan PKR dilihat rakyat kian tersasar bermula dengan ‘Langkah Kajang’ ini dan jangan pula menjadi “Kajang Pak Malau Kajang berlipat, kajang melilau, akhirnya merempat”. Jika benar rakyat menjadi keutamaan, pemimpin yang baik bukan saja disokong, malah wajar dipertahankan daripada digugat. Dalam konteks ini, PAS dan DAP dilihat masih konsisten dalam hala tuju perjuangan dengan cara tersendiri walaupun pastinya ada kekurangan dan kelemahan. Pemerintah dan penguasa yang ada sekarang ini juga penuh dengan kesilapan dan keaiban Cuma bernasib baik apabila ‘aib’ dan kesilapan mereka masih dihijabkan oleh Allah swt dan mereka masih mampu mengawal agar tidak terbongkar. Sementelah pula keaiban dan kesalahan mereka tidak dirasai oleh pemimpin-pemimpin yang berkuasa lantaran dikelilingi pengampu-pengampu yang tidak jemu membisikkan kata-kata ‘plastik’ bahawa merekalah yang terbaik dan terhebat. TSKI mungkin dianggap ‘buta politik’ tetapi itu tidak mengurangkan kasih sayang banyak pihak khususnya rakyat Selangor kerana beliau tidak ‘buta kemanusiaan’ dan itulah wadah dan resipi kasih sayang rakyat kepada sesebuah kerajaan. Rakyat teramat benci dengan kepimpinan ‘goblok’ dan ‘penyamun’ yang menjarah harta negara. Jangan pula “mengata dulang paku serpih, mengata orang dia yang lebih”. Jika itu yang berlaku, rakyat akan berfikir, “kenapa perlu pada perubahan kerajaan?”. Ilusi itu indah tetapi risikonya juga besar. Kita harus yakin bahawa, “Terkadang Tuhan melakukan penyelamatan, memberikan rezeki, serta menjanjikan rahasia-rahasia di belakang suatu kejadian yang seakan-akan bernama musibah atau kecelakaan”.

8. Betapa rakus dan haloba sekalipun seseorang manusia kepada kuasa, harta, wang ringgit dan habuan, jangan sesekali ditelanjangkan sikap itu di hadapan umum. Jika itu yang dilakukan, jangan salahkan rakyat jika kamu ditolak dan diinjak. Jika Ku Nan begitu teruk dicerca oleh gelombang kebencian rakyat terhadap kenyataannya tentang isu gelandangan dan pengemis, apakah masalah buat rakyat memaki hamun PR yang cuba memodelkan budaya jahat dengan menjatuhkan pemimpin sesuka hati? Jika UMNO didakwa sebagai spesis dengan naluri amalan jatuh-menjatuhkan, maka apa bezanya pihak lain yang melakukan perkara sama? Cuba renungkan kata-kata Subky Latif dalam artikelnya dimuatkan dalam Harakahdaily hari ini bertajuk ‘Tengku Adnan bukan anak jantan’, “Kerana sistem dan kegagalan pemerintahan Umno dan Barisan Nasional. Lim Guan Eng pun tahu dua tahun saja pentadbiran Umar Abdul Aziz, tiada yang miskin dan tiada yang layak menerima zakat di wilayahnya. Kalau khalifah boleh basmikan kemiskinan, mengapa kerajaan tidak boleh kurang dan ringan masalah orang miskin.”

9. Jika semua manusia yang berhajat menjadi pemimpin meletakkan tumpuan bahawa jawatan itu amanah yang perlu dituntaskan demi rakyat, bangsa, agama dan tanahair, datanglah parti mana dan pemimpin mana sekalipun tidak akan dipandang oleh rakyat melainkan yang sudah ada. Wahyu dari atas itu tidak semestinya betul dan perlu dipatuhi. Hanya wahyu dari Allah swt saja yang betul dan diturunkan hanya kepada para Nabi dan Rasul hatta di dalam mimpi. Jika ada manusia yang bermimpi mendapat wahyu, mungkin itu adalah teman saya dari Palembang Dian Wahyu Utami.

Wallahualam

~: Sani :~
Kajang Move Gagal

Detektif Kunan

Salam Ramadhan,

1. Nampaknya Ramadhan tahun ini mengundang polemik politik yang tidak kurang lucunya walaupun tidak sedikit yang menumpah dan melimpahkan cacian atas jenaka yang menjadi refleksi pemikiran bapak-bapak menteri negara ini yang bukan sahaja gelojoh mencuri perhatian majikan mereka Perdana Menteri tetapi juga manifestasi keterlanjuran melakonkan watak Pak Pandir dan Lebai Malang.

2. Walaupun Pak Menteri tersebut cuba mengalihkan isu tersebut dengan alasan kenyataannya telah diputarbalikkan, namun ‘kerosakan’ tetaplah kerosakan. Terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata buruk padahnya. Apapun, beliau tidak perlu bimbang dalam isu ini kerana watak Pak Pandir dan Lebai Malang ini tidak saja diberi kepadanya, malah turut dikongsi oleh beberapa Pak Menteri lain yang sengit bersaing untuk menjadi pelakon tetap atau pendukung utama watak ala-ala bodoh tersebut.

3. Kenyataan Pak Menteri untuk menyaman pemberi dan peminta sedekah dalam zon 2km persegi sekitar Kuala Lumpur dengan titik jarak dari LOT 10 Bukit Bintang itu menjadikan beliau sasaran kritikan ramai orang dan banyak pihak. Jenaka beliau mungkin hadir angkara menahan lapar keterlaluan di bulan puasa ini sehingga tahap cemburunya kepada golongan miskin membuak-buak dan tiba-tiba muncul idea sedemikian rupa. Jika menurut Parakitri T. Simbolon dalam bukunya “Cucu Wisnusarman” terbitan Nalar di Jakarta pada tahun 2005, “Hati-hati tentang rasa kasihan. Rasa itu biasanya turun dari mereka yang di atas. Rasa iri sebaliknya. Yang ini berasal dari mereka yang di bawah.” Nampakya Pak Menteri ini sudah terbalik kuang kerana iri dan dengki selalunya datang dari mereka yang di bawah dan kasihan dari yang atas turun ke bawah. Namun Pak Menteri ini sudah di atas tetapi masih iri dan dengki dengan mereka yang gelandangan dan peminta sedekah. Apakah dia juga masih berhasrat ingin meminta sedekah (mengemis) dan meminta makanan dari donator ‘chicken soup’?

4. Rasanya janganlah beliau terlalu membuka aib kebebalannya sehingga secara percuma mendapat cercaan dan hinaan masyarakat. Apatah lagi Menteri Muda Kabinet Najib Saudara KJ secara sinis seolah-olah memihak kepada golongan gelandangan dan Sukarelawan Chicken Soup. Janganlah sesuatu isu yang turut berkait dengan kebajikan dan agama secara sembrono diberi takrifan jahil oleh minda lemas di rongga fikiran yang sempit. Akhirnya muncul pesakit jantung yang berubat secara perbomohan untuk mengeluarkan jin dengan upah seekor jin RM50 dan jika ditemberang oleh bomoh perlu dikeluarkan 100 ekor jin kan muflis jawabnya? Ini namanya sakit lain rawatan lain yang dihulurkan.

5. Jika ada di kalangan pembaca yang menonton filem ‘Hummingbird’ lakonan Jason Statham sebagai Joseph Smith yang membawa watak veteran perang Amerika di Afghanistan dan melarikan diri dari tugas serta tinggal di London mabuk dan menjadi gelandangan dan banyak mendapat bantuan dari pihak gereja melalui ‘Nun’ dengan watak dibawa oleh Agata Buzek sebagai Cristina yang menjalankan kegiatan pihak gereja dengan menyediakan perkhidmatan ‘Chicken Soup’ kepada golongan gelandangan, kita akan terfikir di mana pihak Baitulmal, Jabatan Zakat dan berbagai lagi agensi kerajaan yang sepatutnya memainkan peranan membantu golongan ini. Bila ada kisah mereka yang berpendapatan RM1300.00 masih gelandangan ada yang mengatakan mengapa masih tidak cukup pendapatan sebanyak itu. Ramai yang meletakkan diri mereka sebagai bandingan sedangkan masalah dan beban masing-masing adalah berbeza. Bagi yang bujang mungkin sekadar cukup tetapi yang bekeluarga dengan anak-anak bersekolah tinggal di Kuala Lumpur apakah jumlah tersebut mencukupi? Cuba Detektif Kunan siasat dan fikir kalau-kalau dirinya berada pada situasi tersebut.

6. Kritikan tidak saja berakhir di situ, Mantan Mufti Perlis secara sinis pula mengusulkan agar maksiat di Kuala Lumpur yang mencemarkan imej Bandaraya Kuala Lumpur turut dibanteras dan diambil tindakan. Bukankah ianya telah mengundang persoalan baru yang lebih rumit dan kronik untuk diselesaikan? Sebenarnya, Detektif Kunan perlu menggunakan kedudukannya sebagai Pak Menteri Wilayah Persekutuan untuk menggembelingkan segala usaha dengan semua agensi awam, Baitulmal, Zakat dan organisasi sukarela (NGO) dengan mencari solusi yang lebih menang-menang serta mencerminkan keperihatinan kerajaan kepada golongan bawahan yang terhimpit dan juga golongan pertengahan juga yang telah diruntun oleh keadaan inflasi yang serius untuk turun berada pada kelas bawahan agar dapat meneruskan kelangsungan hidup di bandar-bandar besar yang bergelar Wilayah Persekutuan itu. Cakap biar serupa bikin dan bikin jangan sampai diri serta parti dan kerajaan turut diheret agar kelihatan kejam, bodoh dan tidak berperikemanusiaan. Jangan hanya apabila detik pilhanraya sudah di selekoh baru golongan gelandangan dan bawahan dijulang sebagai raja dan selepas itu dilayan seperti kumbahan. Undi gelandangan, penagih dadah. homeless, orang miskin juga tetap sama 1 undi dan tidak dikira 1/2 atau 1/4.

7. Politik tidak hanya bernafas 5 tahun sekali tetapi apa yang dilakukan pemimpin ketika ini akan menjadi kempen paling efektif untuk diterjemahkan di ‘ballot box’ dalam pilihanraya akan datang. Ketika itu pastinya siaran ulangan drama dan bangsawan juak-juak dan pembesar istana merangkak dan melutut marhaen di depan bilik air dan tandas bersalaman walaupun baru lepas menunaikan hajat. Selepas salam cium tangan. Sama-sama kita renungkan.

Wallahualam.

Det-Conan-detective-conan-14852337-800-600

Manusia Bukan Manusia

1. Putut Wijaya dalam bukunya Sang Teroris Mental (Yayasan Obor Indonesia, Jakarta, 2001) mengungkap, “Kalau ia terlibat sebagai manusia, saya senang sekali. Tetapi kalau dia terlibat sebagai pejabat atau penguasa, mungkin saya sedih, kerana saya gagal membuat dia ‘lupa’ pada jabatan dan kekuasaannya untuk kembali sebagai manusia. Saya ingin bicara dengan manusia, bukan dengan dewa, raja, robot, binatang atau mayat”.

2. Apa yang diungkap oleh Putut merupakan punca segala permasalahan dan punca manusia gagal menyelesaikan masalah. Mana mungkin masalah dapat diselesaikan jika ‘egoism’ sudah menggelegak di dalam minda dan hati yang bertahta kekuasaan. Apa saja yang disampaikan walaupun benar tidak akan diterima kerana hadir tanggapan dia sajalah yang super benar dan maha benar. Ditambah lagi dengan bala tentera yang besar jumlahnya berselimut pakaian perang berjenama ‘ampu’. Apa saja yang cuba disampaikan tidak seiring dengan sumpah pendekar bujang lapuk “taat setia tak berbelah bagi selagi jaminan habuan melimpah ruah” akan dihumban ke neraka jahanam ciptaan tangan-tangan mereka sendiri.

3. Di dalam organisasi sering disebut bahawa sukar untuk melafazkan kebenaran apabila berbicara dengan bahu dan bukan dengan akal. Kenapa bahu? Kerana simbol kekuasaan berada di bahu dan tidak berada di akal. Apabila bahu yang berkata-kata, maka yang terpacul keluar dari mulut semuanya berbuahkan arahan yang sarat dengan syarat agar sifar lantunan perkataan ‘TIDAK’ hatta alasan apa sekalipun yang bakal diberi pencerahan.

4. Maka kesesuaian dan kewajaran untuk berselingkuh bersama-sama dengan pemilik keangkuhan dan ‘egoism’ hanyalah spesis burung belatuk dan kakak tua yang semakin membiak menjadi ‘viral’ tak terkawal. Hanya spesis-spesis ini yang mampu menerangkan kegelapan hati dan menghidupkan hari-hari yang mati para dewa, raja, robot, binatang atau mayat.

5. Namun, apakah masalah dan permasalahan akan menemui noktah jika situasi umpama Si Buta dari Gua Hantu ini terus mekar tanpa musim? Masalah hanya akan selesai jika sakit kaki diubati kakinya, sakit pinggang dipingganglah yang dirawatnya dan kencing manis diberi rawatan sesuai dengan kencing manis bukan dengan urutan. Mampukah keadaan ini diwujudkan jika kita berbicara dengan manusia yang tidak berfikir dan merasa dirinya manusia? Sebaliknya beranggapan dialah dewa, raja, robot, binatang atau mayat seperti kata Putut Wijaya itu?

6. Dalam kehidupan kita, bermacam jenis manusia dengan pelbagai karenah dan masalah sering kita temui. Namun demikian, apakah kita akan terus menerima karenah ciptaan manusia-manusia yang tidak mengaku manusia ini terus menerus membolak-balikkan dunia ini hanya atas alasan kekuasaan dan ‘egoism’? Prof. Dr. Hamka ada menyebut bahawa, “Manusia memang selalu lalai memperhitungkan bahawa dia bersalah. Setelah datang malapetaka secara tiba-tiba dia menjadi bingung lalu menyalahkan orang lain atau menyalahkan takdir Ilahi.” Apakah ini keadilan dan tujuan hidup yang dicari? Jangan egois! kita akan selalu memerlukan orang lain dan jangan merasa bahawa semua hal mampu dilakukan sendiri. Sehebat mana sekalipun manusia, tidak lah mampu ia bergolek masuk sendiri ke liang lahad ataupun memandikan jenazahnya.

7. Akhir kalam, aku hanya ingin menjadi manusia dan akan hanya ingin bicara dengan manusia, bukan dengan dewa, raja, robot, binatang atau mayat.

Wallahualam

~ : sani :~

angkuh

Kenyataan Lepas Tangan atau Alihan Isu

1. Terlebih dahulu saya amat berterima kasih kepada akhbar Utusan Malaysia yang mencetuskan gelombang atau momentum membanteras aktiviti penyeludupan bahanapi hingga membongkar penglibatan pihak berkuasa dlm membantu sindiket dan penyeludup. Semoga ianya menjadi tindakan berterusan sehingga akhirnya kegiatan ini dapat dibanteras sepenuhnya. Rakyat yakin dengan kesungguhan dan keikhlasan SPRM bertegas dalam isu ini akan dapat ditangani dengan lebih pantas dan berkesan.

2. Malam ini dalam buletin utama TV3, Ketua Pengarah SPRM tampil meminta penguasa lebih berani untuk menangkap pemberi rasuah yang membeli harga diri mereka. Saya menyokong saranan beliau tetapi ragu-ragu samada cukup keberanian di kalangan penguatkuasa yang sudah menjadi open secret sudah terbeli jika dilihat dari kenyataan-kenyataan dan alasan kenapa sukar menangani penyeludupan bahanapi.

3. Yang paling menyedihkan adalah apabila KP SPRM meminta kerajaan menkaji semula kaedah pemberian subsidi. Ianya seakan membenarkan telahan ramai pihak bahawa usaha membongkar kegiatan ini lebih kepada usaha menjustifikasikan tindakan kerajaan menarik balik atau mengurangkan subsidi. Rakyat yang sudah tersepit pastinya terbelit. Apakah alasan ini seperti membenarkan juga analogi bahawa jika jika kerajaan memberi bantuan kepada golongan miskin tetapi diselewengkan oleh mana-mana pihak maka siapa yang harus dihukum? Penyeleweng atau rakyat dengan mengurangkan atau menarik subsidi?

4. Sudah banyak kali berlaku setiap kali subsidi dikurangkan maka impak berganda kenaikan harga barang tidak dapat dielakkan. Kenyataan para menteri ianya tidak membebankan rakyat sukar dipercayai kerana mungkin mereka tidak tergolong dalam kelompok rakyat kerana sudah diangkat menjadi dewa atau dewata. “Kejayaan adalah tangga yang tidak dapat anda panjat dengan tangan di dalam poket”. Alasan tidak akan membuahkan kejayaan. Ikhlas dan bersungguhlah dalam usaha membantu rakyat. Tidak ada rakyat maka tidak ada kerajaan. Kata-kata Theodore Roosevelt wajar direnung untuk kita sama-sama merenung kembali apa yang sedang berlaku, “A man who has never gone to school may steal a freight car, but if he has a university education, he may steal the whole railroad.” ―

Wallahualam

~ sani ~

einstein

MARTABAT WANITA DALAM POLITIK – TELUK INTAN ATAU TELUK DYANA

1. Pilihan Raya Kecil Parlimen Teluk Intan menyaksikan pertandingan satu lawan satu antara calon Barisan Nasional (BN), Datuk Mah Siew Keong dan calon DAP, Dyana Sofya Mohd. Daud. Pilihan raya kecil itu diadakan berikutan kematian penyandang kerusi Parlimen itu, Seah Leong Peng, 48, daripada DAP akibat kanser pada 1 Mei lepas. Sejumlah 60,349 pemilih berdaftar terdiri daripada 59,927 pengundi biasa, 410 pengundi awal dan 12 pengundi tidak hadir luar negara layak mengundi pada PRK itu dengan pengundian awal pada 27 Mei ini manakala hari pengundian ditetapkan pada 31 Mei.

2. Sejak kedua-dua parti mengumumkan calon masing-masing pada 17 Mei 2014, nampaknya nama calon dari DAP lebih mengundang polemik berterusan hingga ke hari ini. Barisan Nasional (BN) yang menamakan Presiden Gerakan, Datuk Mah Siew Keong sebagai calon yang akan mewakili parti itu pada Pilihan Raya Kecil (PRK) Teluk Intan nampaknya dibayangi calon lebih muda dari DAP Dyana Sofya Mohd. Daud. Calon BN yang lebih berpengalaman dan pernah tewas pada PRU lepas juga kepada DAP gagal menarik perhatian bukan kerana faktor umur dan jantina dan keterampilan calon muda dari DAP itu sebenarnya, tetapi lebih kepada hasrat pengundi dan rakyat yang ingin melihat wajah-wajah muda dan segar mendominasi samada Dewan Parlimen mahupun Dewan Undangan Negeri (DUN).

3. Daripada komen-komen di laman sosial dan sembang kedai kopi, ramai yang teruja dengan keberanian DAP mempertaruhkan calon wanita muda berkelulusan undang-undang itu untuk berdepan dengan pemimpin no 1 parti komponen BN iaitu PGRM. Namun, lumrah kehidupan turut menjemput kritikan dan cercaan terhadap langkah DAP itu yang dianggap sebagai memperalatkan Dyana Sofya wanita muda Melayu malah Ketua Wanita UMNO sendiri melabelkan beliau sebagai boneka. Tidak salah berbeza ideologi politik dan wadah perjuangan tetapi janganlah sampai tahap intelektual serta prinsip-prinsip moral dan kemanusiaan masing-masing dijadikan taruhan.

4. Jika kita mengatakan apabila menjadi pembangkang semuanya dibangkang walaupun ianya baik untuk rakyat, maka janganlah kita juga menjilat ludah yang telah kita percikkan. Apakah dengan meletakkan calon wanita dan muda menjadi dosa dan kesalahan yang membenarkan calon itu direbahkan? Di manakah suara-suara untuk memperkasa dan meremajakan parti yang dilaung-laungkan? Taktik ‘jauh menyalak kuat, dekat mencawat ekor’ tidak lagi sesuai digunakan kerana dasar keterbukaan informasi mencelikkan masyarakat dan kini rakyat lebih memilih apa yang calon mampu tawarkan kepada rakyat dan negara berbanding sumpah seranah, maki hamun, fitnah dan pendekatan memperlekehkan pihak lain. Kematangan tidak akan datang bersama-sama emosi tak terkawal, marah, cemburu dan niat jatuh-menjatuhkan lawan dengan cara tidak budiman. Jika demikian, maka sempurnalah pepatah ‘mengata dulang paku serpih mengata orang kita yang lebih’.

5. Transformasi tidak bertelanjang di mulut tetapi menyerlah pada tindakan. Jika kita masih belum berkeupayaan melakukan transformasi sepertimana lawan politik kita, gunakanlah senjata lain yang lebih mampu memancing minat pengundi. Menghina, memperlekeh dan memfitnah bukanlah satu-satunya kaedah merebut hati dan minda pengundi. Isu tidak bertudung dan ibunya yang merupakan ahli UMNO juga turut diheret dalam polemik ini sehingga menjadi bahan bercanda kerana apakah itu suatu dosa dalam UMNO? Apakah tidak ada pemimpin besar dan isteri mereka tidak bertudung? Dyana bukan ahli atau muslimat PAS. Apakah seorang ibu akan meletakkan parti melebihi anaknya sendiri? Letak diri sendiri pada kedudukan ibunya. Tidak mustahil ianya akan menjadi pencetus peningkatan simpati pengundi kepada Dyana jika serangan keterlaluan diteruskan terhadapnya. Jika ketua sayap wanita sendiri menghina wanita dan memegang portfolio wanita sebagai penasihat kepada pucuk pimpinan, apa akan jadi kepada peringkat bawahan? Jangan lah pula yang juga wanita dan sebaya atau tergolong dalam kelompok wanita muda turut menyokong tindakan memperlekeh calon muda dan wanita hanya kerana menari rentak yang dipalu oleh jamaah kita. Hanya kerana kita tidak dihargai, perlukah kita menghalang pihak lain menghargai insan lain? Tahukah kita bahawa wanita yang didakwa menjadi boneka itu benar-benar boneka jika kita yang tidak diboneka hanya menjadi tukang sorak dan tukang maki lawan politik jamaah kita? Apakah kita tidak merasa seperti kita telah bersama-sama menghina dan memperlekehkan kedudukan wanita dan orang muda? Ralph Waldo Emerson berkata, “Seorang wanita haruslah sentiasa mencabar kehormatan kita, bukannya menggoyah simpati kita”. Tidak perlu lagi kita hanya membiarkan wanita. Mungkin juga kita hanya ingin melihat wanita sekadar menjadi objek atau simbol eksploitasi seks ataupun bahan sindiran sinis yang bercantum dengan nada kelucahan? Langkah transformasi tidak hanya wajar dijadikan bahan kunyahan siang malam ahli dan pemimpin yang jika diselidiki, mereka sendiripun tidak faham makna transformasi dalam ertikata sebenar.

6. Setiap kali perhimpunan agung parti, maka akan bergema-gema suara meletakkan wanita pada kedudukan yang tinggi dan memberi peranan yang lebih besar dalam arus pembangunan negara. Sebaik melangkah keluar dewan ‘suci’ itu, maka tenggelamlah segala-gala seloka dan madah yang telah diadun dan disusun berbulan-bulan sebelum PERGUNG. Realitinya, wanita akhirnya hanya menjadi peraih undi, jurukempen rumah ke rumah, tukang angkat dulang dan hindang makanan serta membersihkan meja program parti. Jika diimbas, ia juga mirip dengan apa yang berlaku dalam agensi kerajaan walau sehebat mana sekalipun agensi itu berkokok sebagai agensi terulung dan dan profesional namun wanita sekadar menjadi dayang-dayang menghidang makanan, tukang angkat kek dan tolak troli kek, angkat pinggan, cuci meja VIP dan VVIP. penyambut, mencatit minit mesyuarat atas alasan menyedapkan mata memandang sekalian yang hadir.

7. Daripada mencari hujah dangkal memperlekehkan wanita dan generasi muda sebagai calon, alangkah baiknya jika masing-masing berusaha membawa keluar rakyat daripada mewarisi kemelaratan yang berpanjangan. Bukan dengan menambah penghinaan tahap keintelektualan kita sendiri termasuk seorang pemimpin UMNO yang mengeluarkan kenyataan berbunyi, “Dyana Sofya mendapat didikan di UiTM sebuah institusi yang lahir hasil daripada Dasar Ekonomi Baru dan diperjuangkan Umno, malangnya beliau bukan saja tidak bersyukur malah mengigit pula tangan yang memberi beliau peluang belajar dan sebagainya sebelum ini.” Kenyataan beliau rata-rata mendapat teguran dan kritikan bukan saja ahli dan penyokong pembangkang malah golongan cerdik pandai termasuk Prof Dr Mohammad Agus Yusoff yang menyatakan rasa peliknya kenyataan pemimpin tersebut dalam laman sosial facebook beliau tanpa berselindung. Tambah Prof Agus, “Saya fikir tidak salah untuk Dyana Sofya membuat pilihan politiknya. Cumanya, jika kita mahu mahasiswa hari ini menyokong kerajaan yang memerintah, berubahlah pendekatan kita dalam memahami aspirasi anak muda. Janganlah suka sangat membuat kenyataan yang pelik-pelik.”

8. Apa yang perlu kita sedar dan faham adalah, budaya politik dan fitrah yang menjadi pegangan parti kedua-dua pihak amat jauh berbeza bukan saja dari sudut ideologi, tetapi rencam tingkah laku ahli dan pemimpin. BN lebih bimbang dengan budaya cah keting dan ‘rajuk’ golongan berumur dalam parti daripada memberi fokus terhadap kehendak pengundi (rakyat). Pembangkang meletakkan visi untuk menang dan apa yang mereka perlu lakukan adalah menimbang dengan teliti kehendak dan keperluan rakyat ketika ini. Mungkin insiden merajuk di Terengganu menjadi satu ‘fobia’ kepada BN tidak pula diketahui. Oleh yang demikian, BN hanya akan mendapat undi ahli parti yang juga tidak mungkin sepenuhnya. Apakah jumlah 30 juta rakyat di negara ini semuanya ahli parti? Ahli parti PR hampir pasti mengundi PR sedangkan UMNO mendapat undi ahli juga tidak sepenuhnya lantaran sabotaj parti, merajuk, meluat dan bermacam-macam lagi. Bagaimana dengan baki rakyat yang tidak berparti dan suara mereka yang telah dipinggirkan termasuklah dengan kepayahan hidup berdepan inflasi yang meruncing. Apakah BN akan mendapat sokongan atau hukuman?

9. Apabila ada suara-suara teguran dan kritikan maka akan berebut-rebut pula mereka yang sendiri masuk bakul mengaku pejuang UMNO tulin melanyak pengkritik dan yang menegur sehingga mempertikaikan kesetiaan golongan ini. Janganlah kita merendah-rendahkan tahap kesetiaan seseorang hanya kerana mereka tidak bersama jamaah kita ataupun yang berada dalam jamaah tetapi sekadar ingin melihat UMNO dan BN berubah kearah yang lebih baik. Seperti kata Tun Dr Mahathir Mantan Perdana Menteri, “Tidak ada manusia yang berhati batu hingga ia tidak sedikitpun mencintai tanah tumpah darahnya.” Sebaik-baiknya kita jauhi segala bentuk pendekatan memecahbelahkan rakyat sepertimana apa yang disebut Tun Dr Mahathir , “Kita hendaklah mengenepikan emosi yang menimbulkan perpecahan sebaliknya bersatu padu membuat kegiatan-kegiatan yang boleh membangunkan negara”.

10. Jika kita berniat ikhlas untuk berhujah demi kebenaran, berhujahlah secara berhemah dan matang. Yang menyedihkan adalah mereka bukan berhujah tetapi menerjah dan meludah. Stephen R. Covey menjelaskan mengenai tingkah laku manusia, “Kebanyakan orang mendengar bukan dengan maksud memahami tetapi dengan maksud menjawab”. Maknanya walaupun ia betul atau sebaliknya bukan masalah bagi mereka tetapi asal saja menjawab. Jangan pula kita membenarkan kata-kata Minna Thomas Antrim betapa yang lelaki pula begitu prejudis terhadap wanita sehingga berlaku, “Lelaki memaafkan perempuan atas apa saja, kecuali dalam perkara di mana perempuan itu lebih pandai daripadanya.”

Wallahualam

~: Sani :~

dyana