Antara pendirian peribadi dan pendirian rasmi parti

As-Salam,

1. Tajuk-tajuk utama media arus utama berhubung kemelut penggantian Menteri Besar (MB) Selangor hari ini direncamkan lagi dengan pendirian Presiden PAS Dato’ Seri Abdul Hadi Awang (DSAHA) yang mempertahankan Tan Sri Khalid Ibrahim (TSKI) Katanya menggantikan TSKI wajar jika terdapat skandal umpamanya penyelewengan dana atau lain-lain perkara yang merosakkan imej parti. Dalam kaitan ini, TSKI tidak dipalit dengan isu-isu sedemikian. Jika parti yang lama bertapak dalam persada politik tanahair dan dihormati dan presidennya sendiri mengatakan demikian, apa perlunya TSKI diganti? Sebelum ini hanya TSKI yang didakwa mempertahankan kerusi itu untuk dirinya tetapi kini suara presiden PAS sudah disimbah untuk basahan yang ‘tidak arti’ atau bahasa mudahnya ‘pekak badak’.

2. Namun agak menarik apabila, puak yang menggerakkan usaha ‘langkah kajang’ dan juak-juak mereka demi mempertahankan tindakan ‘brutal’ ini membalas bahawa itu adalah pandangan peribadi DSAHA bukannya pendirian rasmi parti. Jika menyokong tindakan jahat mereka pastinya ia dianggap pendirian rasmi parti dan jika tidak ia adalah pendirian peribadi DSAHA.

3. Jangan berpura-pura bodoh dan tidak perlu memperbodohkan rakyat yang selama ini berada di belakang kamu mempertahankan tindakan dan parti yang tidak akan berada pada kedudukan sekarang tanpa sokongan mereka. Jika perlantikan TSKI sebagai MB didakwa adalah atas restu parti maka ada baiknya jugadifikirkan PRU13 adalah kali kedua TSKI di situ dan rakyat tetap memilih PR. Itu adalah ‘signal’ rakyat merestui beliau di tahtakan di situ. Sudahlah mempermainkan lobang-lobang dan celah-celah demokrasi atas nama dibenarkan undang-undang untuk mengadakan Pilihanraya Kecil (PRK) sesuka hati namun tetap disokong rakyat atas alasan rakyat memikirkan ianya strategi mengukuhkan parti ke putrajaya, namun ia jelas menyerlahkan kerakusan individu-individu di dalam PKR yang tanpa malu dan segan cuba meratah mangsa yang tidak disukai dan merampas kerusi emas yang diidam-idamkan. Cakap tidak serupa bikin dan pemungkir janji tidak jauh bezanya dengan aliran ‘zionisme’ yang tidak pernah mengotakan janji mereka.

4. Jika DSAHA memberi komen makan budu lebih baik dari pekasam atau keropok lebih sedap dari biskut boleh lah dianggap sebagai pendirian sendiri. Ini urus tadbir politik dan beliau adalah seorang presiden parti politik yang menjadi tunjang kepada PR. Jika Tan Sri Khalid Abu Bakar (IGP) berkata makan masak lemak cili api (beliau orang Negeri Sembilan) lebih sedap dari sambal udang petai amat difahami itu adalah pendirian peribadi, tetapi jika dia berbicara soal keselamatan sudah pasti itu adalah pendirian PDRM. Hadi Awang bukan ahli cawangan Marang sahaja tetapi presiden dan Ahli Parlimen di sana. Tan Sri Khalid Abu Bakar adalah IGP bukan anggota pangkat rendah dengan pangkat konstabel tetapi Ketua Polis Negara. Semestinya mereka menjadi jurucakap organisasi masing-masing. Sebab itulah yang diberi kuasa untuk bercakap kepada media pun adalah ketua-ketua seperti Ketua Polis Daerah, Ketua Jabatan, pengarah-pengarah dan DIG serta IGP untuk mengelakkan salah cakap. Begitu juga dengan PAS di mana media tidak menyoal ahli cawangan tetapi presiden partinya.

5. Jika kemaruk sudah menguasai shahwat sekalipun, tahap rasional perlu dijunjung. Ini bukan rasionalisasi subsidi wahai pemimpin-pemimpin yang sudah dijilat api kerakusan. Ini adalah rasional minda dan jiwa yang menjadi ciri-ciri penting rakyat memilih kamu semua. Jika kamu semua sudah tidak rasional jiwa dan minda seperti yang dibuktikan dengan kata-kata oleh menteri-menteri ‘cap ayam’ selama ini, maka lebih baik masuk saja dalam kandang ayam bersama-sama mereka. Tuah ayam nampak di taji, tuah manusia masuk penjara. Jangan jadikan alasan bimbang Selangor akan menerima nasib seperti Kedah sehingga sanggup menidakkan jasa-jasa yang telah dilakukan oleh TSKI untuk parti dan rakyat Selangor. Saya bukan ahli mana-mana parti, bukan rakyat Selangor dan bukan ‘ghost writer’ atau pemakan dedak atas tapak tangan TSKI. Saya dan teman-teman hanya ingin melihat manusia jujur menerajui semua parti di negara ini dan juga kerajaan. Jika berlaku sebaliknya, pemimpin parti mana dan NGO mana sekalipun akan dikritik demi menjernihkan semuala fikiran yang sudah keruh dengan bisikan-bisikan jahat dari alam ghaib. Kata Prie GS, “pendidikan tanpa keteladanan itu benar2 buat sekolah cuma jadi gudang hafalan”. Begitu juga dengan pemimpin yang hanya menghafal skrip drama politik tanpa teladan yang baik akan hanya menghancurkan parti yang akhirnya membuat rakyat ‘meluat’ dan bosan terhadap parti kerana seperti yang disebut di atas, apa yang disebut dan dilakukan pemimpin tidak dianggap pendirian sendiri tetapi pendirian rasmi. Hukuman akan ditimpakan ke atas parti.

6. Imam Baqir a.s mengingatkan kita semua bahawa, “Perumpamaan orang yang tamak bagaikan ulat sutera. Ketika sutera yang melilitnya bertambah banyak, sangat jauh kemungkinan baginya untuk mampu keluar sehingga ia akan mati kesedihan di dalam sarangnya sendiri”. Orang Melayu juga tidak kurang nasihatnya kepada orang tamak. Katanya, “orang tamak selalu rugi” tetapi rugi tetap menjadi pilihan manusia.

Wallahualam

~: sani :~

tamak

Advertisements

Jika kawasan konflik jadi puncanya (MH17)

As-Salam,

1. Nampaknya malang bertali arus menimpa dan menginjak-injak syarikat penerbangan negara (MAS) yang satu ketika dulu menjadi kebanggaan seluruh rakyat Malaysia. Selepas insiden kehilangan MH370 tempohari, kini giliran MH17 dengan 295 penumpang ditembak jatuh di sempadan Russia / Ukraine dalam penerbangan dari Amsterdam ke Kuala Lumpur yang dijangka tiba jam 6.10 pagi ini. Itu tidaklah membawa maksud bahawa sekarang kasih sayang dan cintanya kita kepada MAS hilang dan merudum sehingga tidak berbekas. Kerana kasih dan cinta kepada MAS lah kita terus mengambil perhatian apa yang berlaku ke atasnya. Mudah-mudahan segala ujian yang datang akan membawa rahmat untuk mengembalikan zaman kegemilangannya dan mengembalikan keyakinan rakyat negara ini dan seluruh dunia untuk menggunakan perkhidmatannya.

2. Insiden MH17 yang ditembak jatuh ini memperlihatkan pihak Russia, Ukraine dan pemisah Pro-Russia saling menuding jari walaupun ada juga berita yang mendakwa pemisah Pro-Russia itu mengaku bertanggungjawab. Media Ukraine melaporkan peralatan Russia yang menembak jatuh MH17. Apa juga alasan dan siapa yang menembak jatuh pesawat itu perlu dijadikan asas untuk mengkaji semula laluan penerbangan pesawat bukan saja MAS, malah semua penerbangan seluruh dunia untuk mengelakkan perkara sama berulang. Ini kerana ianya didakwa berpunca daripada laluan yang digunakan MAS itu adalah ‘KAWASAN KONFLIK’. Sudah banyak syarikat penerbangan yang mengelak dari menggunakan kawasan-kawan bertelagah atau dipanggil ‘kawasan konflik’ dari digunakan. Namun, kenapa MAS masih meneruskan menggunakan laluan tersebut hanya mereka yang lebih mengetahui berbanding pihak lain kerana pastinya mereka ada diberikan pelbagai maklumat berhubung tahap keselamatan yang dilalui. Menentukan keselamatan penumpang pada tahap terbaik adalah keutamaan pesawat dan kenderaan tidak kira udara, laut dan darat. Oleh itu, suka atau tidak, nyawa dan keselamatan kita kalaupun tidak secara total adalah di bawah milik mereka setiap kali kita menggunakan perkhidmatan mereka (Total di atas kehendak Allah swt).

3, Sesungguhnya, dunia tidak pernah reda dari konflik dan ia akan hanya dinoktahkan setelah bumi dilipat dan dikafankan setelah kiamat. Segenap penjuru dunia melibatkan pelbagai konflik termasuk yang terkini antara Israel dan Palestin yang meragut ratusan nyawa dalam konflik terbaharu dan ia sentiasa berulang-ulang selagi ‘root cause’ tidak diselesaikan. Oleh itu, jika pesawat udara melalui ruang udara kawasan terbabit, apakah tidak ada kemungkinan terkena bedilan peluru berpandu samada dari pihak pejuang Hamas, Fatah ataupun Penjenayah Yahudi Israel?

4. Banyak lagi kawasan-kawasan sensitif dan tergolong dalam kategori ‘kawasan konflik’. Antaranya adalah Mali di mana pejuang Islam yang didakwa telah berjaya merebut kekuasaan pada tahun 2012 dengan sejumlah wilayah di bahagian utara negeri telah berhasil direbut. Akibatnya, Perancis turut melibatkan diri membantu pemerintah Mali dengan pasukan tentera dan persenjataan serta serangan darat dan udara untuk menundukkan pejuang Islam itu. Namun demikian, keamanan masih jauh dari dicapai.

5. Republik Demokratik Kongo juga pergolakan menjadi duri dalam daging. Di Kivu sepanjang tahun 2013, pihak tentera berterusan berhadapan dengan kelompok pemberontak M23. Setelah rundingan damai dengan pemerintah, para pejuang kelompok itu terpecah menjadi kelompok-kelompok berbeza. Akhir tahun 2013 pemerintah Republik Demokratik Kongo mengumumkan kekalahan pemberontak. M23 yang telah menyatakan siap berjuang melalui saluran politik. Namun, apa jaminannya?

6. Sudan Selatan pula walaupun telah lebih tiga tahun merdeka, tetap menjadi negara yang didominasi konflik dan medan dua pertempuran. Pejuang yang setia kepada wakil presiden bertempur melawan pasukan presiden. Pihak tentera juga menghadapi pertempuran lain. Di negara jirannya, Sudan dan pasukan Sudan Selatan yang menyokong otonomi dari dua wilayah yang kaya dengan minyak terus bertempur.

7. Somalia yang terkenal dengan kisah Jeneral Farah Idid tidak sunyi dari konflik. Konflik antara pejuang al-Shabab dan militan Somalia telah berlangsung selama 8 tahun. Dengan bantuan pasukan PBB dan Uni-Afrika, pemerintah Somalia berjaya mengatasi gempuran pejuang Islam. Meskipun begitu, pejuang al-Shabab tetap mengawal wilayah selatan negera itu. al-Shabab bertanggung jawab atas sejumlah serangan bom di ibukota Mogadishu pada tahun 2013.

8. Sementara Sudan yang selama 10 tahun lebih beragam kelompok etniknya menunjukkan Afrika bertempur di wilayah Darfur, Sudan, melawan pasukan pemerintah dan sekutunya. Dalam konflik, bekalan air dan tanah yang subur menjadi taruhan. Ratusan ribu rakyat Negara itu terkorban akibat pertempuran dan jutaan lainnya terpaksa meninggalkan rumah mereka.

9. Di Nigeria pula, kelompok Islam Boko Haram yang berhasrat menegakkan hukum Syariah di Nigeria menjadi ancaman keselamatan. Untuk mencapai matlamat ini, kelompok tersebut terus menyerang penduduk kristian dan Muslim moderate. Di Mexico pula, masalah dadah, perdagangan manusia, pemerasan dan penyeludupan adalah punca konflik. Melalui kaedah inilah kartel-kartel dadah dan pelacuran mendapatkan dana Untuk melindungi aliran dana, konflik antara kartel dengan kerajaan, sering berlaku pertempuran kecil di banyak kawasan. Akibatnya ratusan kelompok awam terbentuk di berbagai penjuru negeri. Tahun 2013 sahaja , jumlah korban akibat konflik kartel mencecah 17.000 orang.

10. Filipina Negara paling hampir dengan Malaysia dan kini di bahagian Selatannya yang sering menghantui wilayah dan perairan Sabah begitu membimbangkan kita. Selama 40 tahun lebih Barisan Pembebasan Islam Moro di Filipina yang memperjuangkan pembebasan wilayah di selatan itu. Gabungan pengganas Kumpulan Abu Sayaf (KAS) meningkatkan lagi ancaman terhadap asset dan kedaulatan Malaysia. Sebaik konflik hampir reda pada tahun 2013 saat MNLF mengumumkan kemerdekaan kepulauan di bagian Selatan Filipina. Pemberontak yang berusaha mengambil alih Kota Zamboanga diserang oleh pihak tentera Filipina dan memaksa penduduk di Selatan Filipina berjumlah lebih dari 120.000 orang terpaksa menyelamatkan diri,.

11. Afghanistan semestinya tidak dapat dipisahkan dengan konflik dan dianggap kawasan paling dekat dengan ancaman serangan puak bertelagah samada Taliban, pejuang pro-kerajaan dan pelbagai kabilah lagi. Pertempuran berlanjutan di Afghanistan setelah NATO menyerahkan kawalan dan keamanan kepada tentera Afhganistan. Puak Taliban dan kelompok militan Islam lainnya terus melancarkan perang terhadap pemerintah menggunakan serangan bom berani mati dan jerangkap samar. Wilayah di sempadan menjadi daerah yang paling kerap berlaku keganasan. Menurut PBB, lebih dari 2,500 penduduk awam terbunuh di Afghanistan pada tahun 2013.

12. Syria pula seakan-akan menjadi medan menghukum rakyat Syria. Pejuang-pejuang Islam dan kelompok militan yang berusaha menumbangkan Presiden Bashar al-Assad bertempur antara satu sama lain dan yang menjadi mangsa adalah penduduk awam. Pelbagai senjata digunakan kedua-dua pihak dan kekejaman menjadi ramuan dan perencah membunuh warga awam. Sudah lebih empat tahun perang saudara di Syria dan ia terus bermaharajalela. Dari maklumat yang diperolehi, negara ini terpecah antara pasukan pemerintah di bawah Presiden Bashar al-Assad, kelompok penentang, kelompok Islam moderate, kelompok awam dan kumpulan penjenayah. Yang lebih jelas adalah kelompok syiah dan sunnah. Lebih dari 100.000 orang terkorban dan akibat konflik, 9 juta warga terpaksa menyelamatkan diri. Konflik ini berpotensi merebak ke negara-negara jiran.

13. Banyak rantau yang jangkiti konflik yang tidak berkesudahan selain yang disebut di atas. Sudah sampai masanya kajian secara holistik dibuat oleh kerajaan dan syarikat penerbangan tidak kira MAS, Air Asia atau Firefly. Hari ini mungkin nasib MAS, esok dan lusa mungkin yang lain pula. Samada Standard Operating Procedure (SOP) dan laluan penerbangan yang diyakini lebih selamat harus digariskan sebagai panduan kepada syarikat penerbangan negara kita. Masalah didepani MAS bukan masalah syarikat sahaja, tetapi melibatkan maruah negara. Majlis Keselamatan Negara (MKN) wajar menjadi pencetus kepada wujudnya gabungan pemikir untuk mewujudkan pasukan yang benar-benar berwibawa untuk menggariskan langkah-langkah terbaik untuk dilaksanakan oleh semua syarikat penerbangan negara demi mengelakkan musibah sama berulang. Jika semua langkah telah dibuat dan ia tetap berlaku maka itu adalah ketentuan Ilahi yang tidak ada mana-mana pihak pun mampu hindari. Sekali itu musibah dan silap, namun kedua dan seterusnya masih berlaku bukanlah musibah tetapi bedebah, bukan silap tetapi bengap. Defensif, ‘denial syndrome’ dan tuding menuding bukan penyelesaian tetapi perkakas golongan lemah dan gagal. Yang lebih penting sekarang adalah bersekutu menangani masalah secara ‘buta warna’ tanpa mengenal warna ideologi, bangsa, agama dan kelompok politik.

Wallahualam

~: Sani :~

mh17

Apa wahyu itu perlu dipatuhi?

As-Salam,

1. Sejak awal lagi suara perjuangan PKR untuk menjadikan Malaysia sebuah negara yang adil, bersih dari rasuah dan menjadi pilihan seluruh rakyat negara ini diragui kerana dilihat lebih memusat kepada sosok perjuangan kelompok atau peribadi. Namun, demi hasrat melihat perubahan dan impian rakyat yang berkobar-kobar ingin merealisasikan Malaysia Baru dengan berbagai slogan yang kesemuanya bernada positif dan meyakinkan akan munculnya tanahair sedemikian rupa, saya harap telahan saya itu tidak betul. Saya turut bersama-sama mereka yang menjangka sekiranya berlaku pertukaran kerajaan dan pemimpin-pemimpin yang korup dan bergelumang dengan dosa-dosa kepimpinan yang meminggirkan kepentingan rakyat, insyallah pastinya Allah swt akan mendorong jalan agar hadirnya ‘ihsan’ untuk mendamaikan perbezaan dan juga antara kekurangan dan kekuatan di kalangan parti-parti sekutu PKR yang membentuk Pakatan Rakyat (PR). Buat saya, hanya doa dipanjatkan kepada Maha Berkuasa agar impian itu menjadi kenyataan kerana apa yang baik untuk rakyat dan negara menjadi keutamaan saya. Siapa dan parti apa sekalipun menjadi kerajaan, rakyat tetap perlu mencari rezeki untuk kelangsungan kehidupan. Yang perlu dihentikan adalah apa juga tindakan oleh mana-mana pihak yang merugikan rakyat dan negara.

2. Rakyat mendambakan perubahan kerajaan bukan atas sifat peribadi pemimpin atau nama sesebuah parti malah menerima khilaf dan kekurangan yang ada. Namun demikian, jika beban semakin membebankan sehingga ikatan perut sudah mencecah tulang belulang, jurang antara kaya dan miskin semakin melebar, sikap pemimpin yang kian celupar menyerlahkan kebodohan serta tidak sensitif dengan kesengsaraan mereka, maka di situ sudah lahir kewajaran berlaku pertukaran kepimpinan dan kerajaan. Di sini bermulanya percaturan minda di benak sebahagian rakyat agar PR diberikan peluang untuk memerintah.

3. Harapan rakyat itu telah dizahirkan dalam PRU 12 sehingga Selangor, Perak (kemudiannya berpusing kepada BN), Pulau Pinang, Kedah, Kelantan dan Kuala Lumpur tersembam ke kaki PR dan banyak negeri kehilangan jumlah kerusi BN yang besar. Peringkat pusat menyaksikan BN gagal mencapai jumlah kerusi parlimen 2/3 buat julung kalinya selepas peristiwa 13 Mei 1969. Natijahnya, Pak Lah sebagai Perdana Menteri mencari pintu keluar setelah ditelunjukkan oleh kepimpinan UMNO sendiri dan reaksi rakyat yang tidak senang dengan kepimpinannya. Pengambilalihan pucuk pimpinan UMNO dan kerajaan oleh Najib sebagai Perdana Menteri dan Presiden UMNO ternyata gagal membaiki keadaan walaupun slogan 1Malaysia dan program transformasinya berdengung siang dan malam di semua saluran media sejak beliau menduduki singgahsana Putrajaya. PRU 13 menyaksikan prestasi BN terus merudum dan lebih teruk berbanding PRU 12 ketika era Pak Lah yang turut gagal mendapat majoriti 2/3.

4. Semakin rakyat secara umumnya merasa tertindas dan tidak dibela, ketika itulah hati mulai bergetar dan ‘cair’ serta fikiran diumpan bisikan untuk mencari ‘penyelamat’ yang mampu menyelamatkan mereka daripada keadaan yang cukup tidak selesa buat mereka (kecuali mereka yang beruntung). Kempimpinan membela dan mengutamakan rakyat dikejar oleh rakyat dan PR muncul sebagai pilihan sebahagian besar dari mereka walaupun daripada keputusan PRU12 dan PRU13 BN masih menang kerana sistem di negara ini tidak mengamalkan sistem ‘undi popular’. Jika dengan sokongan aparat dan agensi-agensi kerajaan yang ada maka BN hanya mampu meraih undi dengan jumlah tersebut, saya fikir itu adalah sesuatu yang memalukan dan mencemaskan. Malangnya, itu masih tidak menyedarkan sebahagian besar di kalangan pemimpin BN kecuali sekerat dua seperti Dato’ Saifuddin Abdullah, Tengku Razaleigh Hamzah dan lainnya.

5. PR yang semakin ghairah dan bernafsu untuk berkuasa melihat peluang yang terbentang luas ini menjadi medan untuk dipergunakan sebaik mungkin untuk merebahkan BN yang semakin lemah walaupun mulut masih tegar berkokok. Pelbagai strategi dirangka dan disusun untuk memenuhi impian ke Putrajaya sebagai pengganti BN. Apabila PRU12 dan PRU13 masih gagal digapai impian tersebut, maka untuk kesekian kalinya bagi mencapai impian sama pada PRU14, Langkah Kajang dicetuskan oleh Pengarah Strategik PKR Rafizi Ramli kononnya untuk memperkemaskan jentera PR menghampiri Putrajaya. Namun, refleksi langkah tersebut sebenarnya adalah bagi menggantikan MB Selangor Tan Sri Khalid Ibrahim (TSKI) tidak sukar dibaca oleh banyak pihak khususnya BN. Walaupun PR yang diwakili Datin Seri Wan Azizah (DSWA) menang, namun Anwar Ibrahim (DSAI) gagal memanfaatkan peluang itu yang diramal bahawa beliaulah sebenarnya yang akan menggantikan TSKI sebagai MB Selangor. Namun, apabila disabitkan kesalahan liwat dan dijatuhkan hukuman penjara yang kini masih dalam proses rayuan, strategi itu seakan menjadi senjata makan tuan. Tidak sudah dengan itu, banyak usaha untuk menjatuhkan TSKI dan digantikan oleh pemimpin PKR yang lain termasuk Timbalan Presiden PKR Azmin Ali selain DSWA. Sehingga kini usaha itu masih belum dapat direalisasikan atas banyak faktor seperti yang terpampang di media-media cetak, siber dan elektronik termasuk keengganan TSKI melepaskan jawatan tersebut. PAS juga terperangkap dalam hal ini sehingga kini tidak mampu menyuarakan secara terbuka pendirian mereka dalam kemelut MB Selangor. Mengikut beberapa penganalisis politik, pendirian PAS itu disebabkan wujudnya perbezaan pendapat antara PAS Pusat dan negeri begitu juga PKR dan DAP.

6. Fitrah manusia itu sama sahaja walau di mana sekalipun kita. Menjatuhkan pemimpin yang jahat untuk digantikan dengan yang baik semestinya tindakan itu dianggap baik dan yang menjatuhkannya dilihat sebagai pahlawan. Namun jika menjatuhkan ‘orang baik’ seperti TSKI sudah mengundang persepsi bahawa ianya adalah pengkhianatan. Jika yang menjatuhkan pemimpin itu dari bawah sudah dianggap tindakan khianat, apatah lagi jika yang menjatuhkan itu pula dari atas. Maka bertambah-tambahlah kebencian ahli dan rakyat terhadap langkah tersebut. PR khususnya PKR wajib berhati-hati dalam soal penggantian MB Selangor jangan sampai dilihat gelojoh dan bertindak jahat terhadap orang yang tidak melakukan kesalahan. TSKI lah orang yang menaikkan nama baik kerajaan negeri pimpinan PR di kacamata rakyat. Kemampuan beliau meningkatkan jumlah simpanan wang kerajaan negeri Selangor dan corak kepimpinan yang sistematik membuka mata seluruh rakyat Malaysia khususnya Selangor betapa pentadbiran kerajaan negeri sebeginilah yang diidam-idamkan.

7. Perjuangan PKR dilihat rakyat kian tersasar bermula dengan ‘Langkah Kajang’ ini dan jangan pula menjadi “Kajang Pak Malau Kajang berlipat, kajang melilau, akhirnya merempat”. Jika benar rakyat menjadi keutamaan, pemimpin yang baik bukan saja disokong, malah wajar dipertahankan daripada digugat. Dalam konteks ini, PAS dan DAP dilihat masih konsisten dalam hala tuju perjuangan dengan cara tersendiri walaupun pastinya ada kekurangan dan kelemahan. Pemerintah dan penguasa yang ada sekarang ini juga penuh dengan kesilapan dan keaiban Cuma bernasib baik apabila ‘aib’ dan kesilapan mereka masih dihijabkan oleh Allah swt dan mereka masih mampu mengawal agar tidak terbongkar. Sementelah pula keaiban dan kesalahan mereka tidak dirasai oleh pemimpin-pemimpin yang berkuasa lantaran dikelilingi pengampu-pengampu yang tidak jemu membisikkan kata-kata ‘plastik’ bahawa merekalah yang terbaik dan terhebat. TSKI mungkin dianggap ‘buta politik’ tetapi itu tidak mengurangkan kasih sayang banyak pihak khususnya rakyat Selangor kerana beliau tidak ‘buta kemanusiaan’ dan itulah wadah dan resipi kasih sayang rakyat kepada sesebuah kerajaan. Rakyat teramat benci dengan kepimpinan ‘goblok’ dan ‘penyamun’ yang menjarah harta negara. Jangan pula “mengata dulang paku serpih, mengata orang dia yang lebih”. Jika itu yang berlaku, rakyat akan berfikir, “kenapa perlu pada perubahan kerajaan?”. Ilusi itu indah tetapi risikonya juga besar. Kita harus yakin bahawa, “Terkadang Tuhan melakukan penyelamatan, memberikan rezeki, serta menjanjikan rahasia-rahasia di belakang suatu kejadian yang seakan-akan bernama musibah atau kecelakaan”.

8. Betapa rakus dan haloba sekalipun seseorang manusia kepada kuasa, harta, wang ringgit dan habuan, jangan sesekali ditelanjangkan sikap itu di hadapan umum. Jika itu yang dilakukan, jangan salahkan rakyat jika kamu ditolak dan diinjak. Jika Ku Nan begitu teruk dicerca oleh gelombang kebencian rakyat terhadap kenyataannya tentang isu gelandangan dan pengemis, apakah masalah buat rakyat memaki hamun PR yang cuba memodelkan budaya jahat dengan menjatuhkan pemimpin sesuka hati? Jika UMNO didakwa sebagai spesis dengan naluri amalan jatuh-menjatuhkan, maka apa bezanya pihak lain yang melakukan perkara sama? Cuba renungkan kata-kata Subky Latif dalam artikelnya dimuatkan dalam Harakahdaily hari ini bertajuk ‘Tengku Adnan bukan anak jantan’, “Kerana sistem dan kegagalan pemerintahan Umno dan Barisan Nasional. Lim Guan Eng pun tahu dua tahun saja pentadbiran Umar Abdul Aziz, tiada yang miskin dan tiada yang layak menerima zakat di wilayahnya. Kalau khalifah boleh basmikan kemiskinan, mengapa kerajaan tidak boleh kurang dan ringan masalah orang miskin.”

9. Jika semua manusia yang berhajat menjadi pemimpin meletakkan tumpuan bahawa jawatan itu amanah yang perlu dituntaskan demi rakyat, bangsa, agama dan tanahair, datanglah parti mana dan pemimpin mana sekalipun tidak akan dipandang oleh rakyat melainkan yang sudah ada. Wahyu dari atas itu tidak semestinya betul dan perlu dipatuhi. Hanya wahyu dari Allah swt saja yang betul dan diturunkan hanya kepada para Nabi dan Rasul hatta di dalam mimpi. Jika ada manusia yang bermimpi mendapat wahyu, mungkin itu adalah teman saya dari Palembang Dian Wahyu Utami.

Wallahualam

~: Sani :~
Kajang Move Gagal

Detektif Kunan

Salam Ramadhan,

1. Nampaknya Ramadhan tahun ini mengundang polemik politik yang tidak kurang lucunya walaupun tidak sedikit yang menumpah dan melimpahkan cacian atas jenaka yang menjadi refleksi pemikiran bapak-bapak menteri negara ini yang bukan sahaja gelojoh mencuri perhatian majikan mereka Perdana Menteri tetapi juga manifestasi keterlanjuran melakonkan watak Pak Pandir dan Lebai Malang.

2. Walaupun Pak Menteri tersebut cuba mengalihkan isu tersebut dengan alasan kenyataannya telah diputarbalikkan, namun ‘kerosakan’ tetaplah kerosakan. Terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata buruk padahnya. Apapun, beliau tidak perlu bimbang dalam isu ini kerana watak Pak Pandir dan Lebai Malang ini tidak saja diberi kepadanya, malah turut dikongsi oleh beberapa Pak Menteri lain yang sengit bersaing untuk menjadi pelakon tetap atau pendukung utama watak ala-ala bodoh tersebut.

3. Kenyataan Pak Menteri untuk menyaman pemberi dan peminta sedekah dalam zon 2km persegi sekitar Kuala Lumpur dengan titik jarak dari LOT 10 Bukit Bintang itu menjadikan beliau sasaran kritikan ramai orang dan banyak pihak. Jenaka beliau mungkin hadir angkara menahan lapar keterlaluan di bulan puasa ini sehingga tahap cemburunya kepada golongan miskin membuak-buak dan tiba-tiba muncul idea sedemikian rupa. Jika menurut Parakitri T. Simbolon dalam bukunya “Cucu Wisnusarman” terbitan Nalar di Jakarta pada tahun 2005, “Hati-hati tentang rasa kasihan. Rasa itu biasanya turun dari mereka yang di atas. Rasa iri sebaliknya. Yang ini berasal dari mereka yang di bawah.” Nampakya Pak Menteri ini sudah terbalik kuang kerana iri dan dengki selalunya datang dari mereka yang di bawah dan kasihan dari yang atas turun ke bawah. Namun Pak Menteri ini sudah di atas tetapi masih iri dan dengki dengan mereka yang gelandangan dan peminta sedekah. Apakah dia juga masih berhasrat ingin meminta sedekah (mengemis) dan meminta makanan dari donator ‘chicken soup’?

4. Rasanya janganlah beliau terlalu membuka aib kebebalannya sehingga secara percuma mendapat cercaan dan hinaan masyarakat. Apatah lagi Menteri Muda Kabinet Najib Saudara KJ secara sinis seolah-olah memihak kepada golongan gelandangan dan Sukarelawan Chicken Soup. Janganlah sesuatu isu yang turut berkait dengan kebajikan dan agama secara sembrono diberi takrifan jahil oleh minda lemas di rongga fikiran yang sempit. Akhirnya muncul pesakit jantung yang berubat secara perbomohan untuk mengeluarkan jin dengan upah seekor jin RM50 dan jika ditemberang oleh bomoh perlu dikeluarkan 100 ekor jin kan muflis jawabnya? Ini namanya sakit lain rawatan lain yang dihulurkan.

5. Jika ada di kalangan pembaca yang menonton filem ‘Hummingbird’ lakonan Jason Statham sebagai Joseph Smith yang membawa watak veteran perang Amerika di Afghanistan dan melarikan diri dari tugas serta tinggal di London mabuk dan menjadi gelandangan dan banyak mendapat bantuan dari pihak gereja melalui ‘Nun’ dengan watak dibawa oleh Agata Buzek sebagai Cristina yang menjalankan kegiatan pihak gereja dengan menyediakan perkhidmatan ‘Chicken Soup’ kepada golongan gelandangan, kita akan terfikir di mana pihak Baitulmal, Jabatan Zakat dan berbagai lagi agensi kerajaan yang sepatutnya memainkan peranan membantu golongan ini. Bila ada kisah mereka yang berpendapatan RM1300.00 masih gelandangan ada yang mengatakan mengapa masih tidak cukup pendapatan sebanyak itu. Ramai yang meletakkan diri mereka sebagai bandingan sedangkan masalah dan beban masing-masing adalah berbeza. Bagi yang bujang mungkin sekadar cukup tetapi yang bekeluarga dengan anak-anak bersekolah tinggal di Kuala Lumpur apakah jumlah tersebut mencukupi? Cuba Detektif Kunan siasat dan fikir kalau-kalau dirinya berada pada situasi tersebut.

6. Kritikan tidak saja berakhir di situ, Mantan Mufti Perlis secara sinis pula mengusulkan agar maksiat di Kuala Lumpur yang mencemarkan imej Bandaraya Kuala Lumpur turut dibanteras dan diambil tindakan. Bukankah ianya telah mengundang persoalan baru yang lebih rumit dan kronik untuk diselesaikan? Sebenarnya, Detektif Kunan perlu menggunakan kedudukannya sebagai Pak Menteri Wilayah Persekutuan untuk menggembelingkan segala usaha dengan semua agensi awam, Baitulmal, Zakat dan organisasi sukarela (NGO) dengan mencari solusi yang lebih menang-menang serta mencerminkan keperihatinan kerajaan kepada golongan bawahan yang terhimpit dan juga golongan pertengahan juga yang telah diruntun oleh keadaan inflasi yang serius untuk turun berada pada kelas bawahan agar dapat meneruskan kelangsungan hidup di bandar-bandar besar yang bergelar Wilayah Persekutuan itu. Cakap biar serupa bikin dan bikin jangan sampai diri serta parti dan kerajaan turut diheret agar kelihatan kejam, bodoh dan tidak berperikemanusiaan. Jangan hanya apabila detik pilhanraya sudah di selekoh baru golongan gelandangan dan bawahan dijulang sebagai raja dan selepas itu dilayan seperti kumbahan. Undi gelandangan, penagih dadah. homeless, orang miskin juga tetap sama 1 undi dan tidak dikira 1/2 atau 1/4.

7. Politik tidak hanya bernafas 5 tahun sekali tetapi apa yang dilakukan pemimpin ketika ini akan menjadi kempen paling efektif untuk diterjemahkan di ‘ballot box’ dalam pilihanraya akan datang. Ketika itu pastinya siaran ulangan drama dan bangsawan juak-juak dan pembesar istana merangkak dan melutut marhaen di depan bilik air dan tandas bersalaman walaupun baru lepas menunaikan hajat. Selepas salam cium tangan. Sama-sama kita renungkan.

Wallahualam.

Det-Conan-detective-conan-14852337-800-600