Kehidupan Mengajar Pengalaman Dituai

Salam,

1. Kucingku melompat-lompat tinggi percubaan menangkap kupu-kupu terbang rendah. Tenang berbaur gembira menumpang kegirangan kucing bermain-main sambil sesekali menerkam dan mengusik temannya yang singgah melihatnya ceria di pagi hari. Alangkah indahnya hidup kucingku yang sentiasa dimanja dan dibelai aku tanpa jemu dan keperluan hidup yang tidak putus. Beratnya amanah dan tanggungan bukan miliknya dan tidaklah pula iri dan dengki bertamu dalam diriku kerana itulah nasibnya kucing.

2. Namun begitu, berapa banyak kucing-kucing di luar sana yang tidak bernasib baik seperti kucingku. Ke sana sini mereka mengemis simpati manusia entah simpati entah kata-nista dan sepak-terajang yang tidak diundang menyinggahi tubuh mereka. Alangkah kasihan dan sedih pabila setiap kali aku dipertonton kehadiran kucing dan kemunculan dajal-dajal dan iblis-iblis yang memunculkan diri dengan topeng manusia melakonkan babak penderaan yang teramat memilukan hatiku yang di kelilingi taman kemanusiaan.

3. Seperti kucing, manusia juga tidak semuanya bernafas dengan kegembiraan, nadi berdenyut ditemani kemewahan, mata terbuka merenung keindahan, hidung menghidu wangian debunga dan telinga tanpa henti diulik kegelian sedapnya kata-kata. Ada yang kemewahan hidup melimpah-ruah, ada yang terhinggut-hinggut menadah tangan segenap penjuru, tidak kurang yang meraung kesakitan atas kesengsaraan hidup ibarat tiada syurga di matanya.

4. Dalam hidup,terkadang kita lebih banyak mendapatkan apa yang tidak kita inginkan. Dan ketika kita mendapatkan apa yang kita inginkan, akhirnya kita tahu bahwa yang kita inginkan terkadang tidak dapat membuat hidup kita menjadi lebih bahagia. Itulah sunnah kehidupan yang hanya dinikmati oleh mata yang benar-benar melihat, telinga yang mendengar suara dari langit dan akal yang diletakkan pada tempat sesuai dengan kelayakannya. Agama menjadi sendi hidup, pengaruh menjadi penjaganya. Kalau tidak bersendi, runtuhlah hidup dan kalau tidak berpenjaga, binasalah hayat. Biarkan kejahatan menopang dagu mengintai ruang untuk menembusi dada dan jantung sambil berbisik membalas kejahatan manusia dengan kejahatan kerana bisikan para malaikat dan Allah itu lebih pantas dan kukuh menahan kesabaran kita.

5. Orang yang terhormat itu kehormatannya sendiri melarangnya berbuat jahat. Gantungkan azam dan semangatmu setinggi bintang di langit dan rendahkan hatimu serendah mutiara di lautan. Allah sedang berbicara dengan kita tentang sabar dan ikhlas setiap kali kita mengingatiNya pabila tertimpanya dugaan. Jika kehidupan kita hari ini belum baik, berarti itu bukan akhir dan Insyallah kedatangannya tidak pernah mungkir.

Wallahualam

~: hnbk :-

Advertisements

Satu Tuhan Seribu Tafsir

Salam,

1. Aku tiba-tiba saja begitu teruja dengan judul sebuah buku yang dicadangkan oleh teman dari Indonesia “Satu Tuhan Seribu Tafsir oleh Abdul Munir Mulkan. Derasnya fikiran menghunjam detik membaca judulnya seakan derasnya titisan hujan yang runtuh dari langit pagi ini. Cobaan merungkai judulnya juga menjemput seribu persoalan dan tafsiran.

2. Aku amat memahami bahawa ada Tuhan dan tuhan yang hanya disempadani satu huruf bernama ‘T’ besar dan ‘t’ kecil namun keduanya dibedakan oleh jurang seluas samudera tanpa tepi dan langit tak berkaki. ‘T’ besar hanya satu dan’t’ kecil lantas berserakan di muka bumi ini bagai pasir di pantai. Tuhan adalah Maha Pencipta sedang tuhan itu diciptakan oleh hati dan tangan-tangan manusia sendiri namun kemudiannya disembah oleh mereka sendiri sehingga terbongkar dari mata umat tentang kejahilan dan kedunguan yang lucu tetapi amat memalukan. Tuhan tidak memerlukan pertolongan tetapi tuhan sentiasa memerlukan pertolongan mereka yang menyembah tuhan.

3. Tuhan tidak membiarkan manusia terjebak di bubu kejahatan dan kebusukan tetapi tuhan pula menjadi perangsang kejahatan dengan membiarkan manusia menjadi hamba sesama manusia, hamba kepada diri sendiri dan syaitan berwajah tuhan. Semakin hari semakin besar jumlahnya tuhan-tuhan manusia yang dibeliti tamak-haloba, iri dan dengki serta tangan dan kaki sentiasa ke depan untuk menzalimi manusia yang tidak bertuhan dan hanya merunduk kepada Tuhan. Organisasi tuhan semakin membuncit sedang hamba Tuhan kurus kering tulang bersalut kulit menahan asakan tuhan-tuhan dan pengikutnya.

4. Buat mereka yang gelojoh dan lahap mengaut dan memagari kuasa tidak ubah menuhankan kuasa sehingga diri umpama pengemis yang lapar sepekan tidak bersuap dengan dibayangi tingkah-laku bertaut kegelojohan. Seperti kata Emha Ainun NaNadjib dalam bukunya ‘Negeri Yang Malang’, “Kehidupan tidak mengandung seluruh kebenaran dan kematian sama sekali bukanlah kebathilan”. Namun, jika tidak seluruhnya dikandungi kebenaran, janganlah pula diisi sepenuhnya dengan kepalsuan dan kejelikan. Kematian bukanlah kebathilan tetapi tidak pula berbekalkan dosa-dosa kepada manusia yang amat sukar digamit lantaran kemaafan manusia itu tidak segampang membeli minuman di jalanan melainkan kemaafan Allah swt yang melimpah ruah.

5. Himpun dan hancurkan tuhan-tuhan demi Tuhan yang satu. Sedarilah bahawa hanya Tuhan sahaja yang mampu membantu kita menuju Firdausi sedangkan tuhan-tuhan itu adalah kenderaan terpantas menuju Jahannam.

Wallahualam

HNBK

PERISAI KEKUASAAN

Salam,

1. Hujan berbintik renyai di sisi angin malam yang dikuliti kipas di kelangkang hingga dinginnya ke tulang putih walau tidak kurang yang sering berkata menggigit tulang hitam. Sesekali deruan enjin kenderaan lalu lalang di belakang rumah di mana aku bersila mencuit butang-butang komputer riba di bawah gazebo seakan meruntuhkan timbunan fikiran yang kukumpul satu persatu. Namun, bisikan hujan di keliling aku mengikat kesabaran untuk aku terus bercanda dengan alam bersulam realiti dan fantasi.

2. Tangisan dari langit adalah hadiah dan rahmat buat penghuni di bawah hingga gersang dan kontang tanahnya sekian lama sehingga kurus kering akar dan tunjang tumbuhan. Namun, Maha pencipta tidak pernah kejam pada manusia kecuali sesama manusia yang ketagihan dendam dan bernafsu keserakahan membunuh sesama mereka atas nama kuasa.

3. Yang namanya manusia itu amatlah tegarnya kejahilan hingga sanggup menelan kebodohan siang dan malam tanpa jemu biar tulang kegoan mencekik tekak dan perut buncit mengandung fitnah. Jalan terhoyong hayang mabuk kekuasaan walaupun tersadung tunggul kebiadaban dan longkang tata susila adat budaya bangsa. Yang dihambat adalah ketinggian penghormatan walaupun harus meredah banjir kesengsaraan insan lain yang mengemis naluri kemanusiaan. Kata-kata yang disabdakan tuan akan dipalu juak dan budak yang haus pujian dan senjata memusnahkan lawan ciptaan mereka sendiri adalah kejian, nista dan adu domba. Sejak lama itulah juga senjata para munafiqun meruntun kekuasaan dan kebatilan berperisai wahyu dari langit. Setiap kali itu juga mangsa munafiqun tersembam pucat lesi kelemasan dinafikan hak bersuara atas nama hamba dan tuan.

4. Merdeka atau dimerdekakan? Sejak bila diperhambakan? Jiwa dipajak, diri tergadai apabila manusia lesu dan lemah berjuang mendepani ketamakan dan kedengkian. Kenapa ketamakan bertahta di hati jika kekayaan sudah di tangan dan mengapa kedengkian bermaharajalela jika bukan hilangnya keyakinan diri? Lidah tanpa henti berzikir akulah pembesar namun tidak serik mengizinkan diri diperkecilkan oleh kebudak-budakan dan lagak bagaikan dewa tetapi rupanya pecacai gembala unta. Bukan dosa menjadi hamba dan tidak lah syurga milik yang kaya kecuali amal yang dilaburkan ke jalanNya. Kita boleh menjadi apa saja, namun, tempahan syurga dan neraka itu adalah mengikut tingkat kebaikan dan kejahatan yang kamu cambahkan. Tidak seoarang manusia yang mampu menjebloskan kamu ke syurga atau neraka kecuali diri kamu sendiri. Oleh itu, tunduklah hanya kepada Allah swt dan elakkan kehadiran Tuhan selain Allah swt yang sentiasa mengintai ruang untuk bertapak di hati dan fikiran “Akulah Tuhan”.

Wallahualam

HNBK

BUDI

Salam,

1. Menuai masa menampi harapan, Hidup berjasa walau dikapan. Seraya menyiram dan membelai pokok-pokok lingkungan gubuk, sekalian tumbuhan seakan berdiri dan membongkok tanda syukur. Ranting bercabang pantas mendepa tangan persahabatan sambil melafaz ‘terima kasih’. Ada yang menangis mendongak ke langit mengirim bicara langit ‘turunkan lah manusia-manusia pengasih buat kami’. Aku sebak dan rebah tanda kekaguman keesaan Allah swt. Benar kata pepatah, “berbudi pada tanah bertambah berkah sedang berbudi pada manusia pulangannya serakah”.

2. Langsai bercanda dengan pokok, kolam ikan ku punggah lantas keruhnya air menghanyir tidak terarah. Aku mencebok dan menimba kepekatan kelodak yang menyesakkan rongga pernafasan penghuni kolam sedang kita puas berlari dan mudik ke timur dan barat, utara selatan menelan udara segar. Rasa bersalah dan keinsafan terus membungkam hati dan jantung tanda penyesalan. Dua jam membongkok dan menguras dinding dan lantai kolam dengan isinya terlangsung menjerut saraf yang terik berteman keringat memercik. Meskipun lelah dan tenat bersimpuh di dada, jangka yang panjang tidakku tunai erti kasihan dan amanah pada mereka memasak hati dan perasaan. Apapun, haiwan lebih jujur dan ikhlas ketimbang manusia. Tatkala kejernihan menakung dan kekeruhan ghaib, ikan-ikan berolak-alik menari-nari kegembiraan tanda jalinan kasih yang dibentuk manusia dan ikan. Aku girang dan engkau berang sebaliknya engkau bahagia dan aku suka. Percikan air libasan ikan-ikan yang membasahi muka bersalut keringat hanyalah sekelumit hukuman buat manusia yang tidak pernah mengerti kesengsaraan ikan yang terjebak di dasar kolam gubahan tanganku ini.

3. Tumbuhan tatkala berbudi pastinya bercambah budinya kembali, Haiwan yang dihalalkan dimakan juga jika berbakti padanya nescaya imbalannya melimpah-ruah. Meskipun begitu, berbudilah pada manusia, harus saja ungkapan “Jika bosan bersahabat, berilah mereka pinjaman” berulang. Berbudi pada manusia layaknya membeli musuh dan menjual persahabatan dengan harga yang terlalu murah melimpah. Oleh itu, apakah BUDI perlu dihambat dan diusir bahana pengkhianatan terhadapnya? Jika langkah itu yang disunting, maka pastinya tanduslah telaga pahala dan meluap-luap kawah dosa.

4. Bumi berputar mengikut rencana Allah swt dan biarkanlah ia terus mematuhi hukum yang telah ditetapkan oleh Penciptanya. Terbang bangau sepanjang hari, ke tasik jua akhirnya dicari. Berbudi pada manusia tidaklah balasan itu juga datangnya dari manusia yang sama. Kehematan dan kebijaksanaan Allah berbeza dengan makhluk ciptaaNya. Budi manusia datangnya dari Allah sebagai galang-ganti pahala yang setia menanti. Makhluk yang dibudikan hanyalah kancah penebus pahala dan balasannya yang berganda akan dikirim para Malaikat mengerah manusia lain memulangkan budi yang tampil dalam berbagai bentuk dan hanya mereka yang berakal dapat melihatnya. Melihat itu banyak caranya malah yg buta kadangkala berupaya melihat dan yang celik menjadi si buta. Melihat dengan mata hati lebih jelas dari bebola mata yang seringkali dipayungi kepalsuan. Pendustaan mata kembarnya adalah kemanisan yang terpacul oleh kasih akan harta dan jijik akan kebenaran.

5. Berguling dan bergelut menagih keadilan BUDI umpama berpidato di depan orang tuli. Lebih baik berusaha menyalakan lilin dari menyumpah kepada kegelapan. Berusahalah kita mendapatkan keberkatan dan rahmat Allah daripada melutut kepada manusia yang kayanya menimbun dengan hasad dan dengki, fakirnya mereka dengan ihsan dan kemanusiaan. Yang utuh dalam diri mereka hanyalah kebakhilan sopan dan budi bahasa. Rengkuhlah kepintaran dan kebijaksanaan yang dikurniakan Allah kepada kita bersenjatakan AKAL. Berunding cerdik dengan pandai, faham dua menjadi satu. Berjanjilah pada diri kita sendiri agar hari ini dan esok lebih mematangkan kita dan sejarah yang dipahat sebagai pedoman. Janji pada diri sendiri janganlah dilapik dengan Insyallah yang longgar tetapi janji yang tepat seperti janji matahari yang akan terbit pagi esoknya yang tidak pernah mungkir.

6. Iktibar dan nasihat buat diri saya yang miskin harta dan ilmu tetapi kaya dengan harapan dan jiwa merdeka.

Wallahualam

HNBK

Biarkan kebenaran bertahta

Salam,

1. Sesungguhnya kematangan insan tidaklah hanya tampil apabila kita bercakap soal-soal besar tetapi sebaliknya apabila kita memahami perkara-perkara kecil. Perkara kecil itu mungkin kecil bagi kita namun amatlah besar kepada sebahagian besar daripada manusia yang menghargai kebesaran nilai yang kecil. Kita merasa soal itu kecil kerana kita sudah merasa begitu besar dan didakap kesombongan yang menjalar di jiwa dan minda kita. Oleh kerana itulah, Lebih mudah untuk melawan ribuan orang yang lengkap bersenjata berbanding menentang kesombongan diri sendiri. Lu Hsun sastrawan pejuang China yang mati sebelum revolusi menulis pada tahun 1926 berkata “Aku tak ingin menjadikan diriku propagandis dari ideologi manapun”. Aku kira mungkin jika diterjemah isi hati dan fikiranku, itulah pegangan yang yang dituju.

2. Tanpa mengerah kudrat dan membilas keringatpun kita mampu mencabik-cabik dada bahawa kita lelaki dan wanita terakhir ataupun terhebat dalam sejarah bangsa dan tanahair kerana harganya hanyalah beberapa titisan air liur yang hanyir dan lidah yang tidak kenal noktah berdikir-barat diiringi rebana ibu, rebana anak, gong, palang gong, canang dan marakas untuk menghiburkan yang pekak dan bisu serta menjinakkan hati sendiri yang liar. Kata Goenawan Mohamad dalam Catatan Pinggirnya “Ternyata yang penting memang bukan pahlawan-pahlawan. Lebih penting dari itu adalah perbuatan kepahlawanan. Sebab yang membentuk sejarah bukanlah orang-orang besar, melainkan tindakan-tindakan besar.. dan itu terjadi setiap hari”. Berapa ramai pahlawan jadian yang memunculkan diri atas injakan kepala pahlawan dan tidak kurang yang ditunjal naik oleh pencipta pahlawan atas kepentingan bersama. Seringkali pahlawan jadian hanya muncul di saat-saat peristiwa besar berada pada kedudukan memahat sejarah sedang pahlawan-pahlwan kecil yang sekian lama bermandi darah dan keringat serta membayar dengan harga yang tidak mampu dinilai dengan kata-kata melainkan keikhlasan dari hati dan jiwa yang berkaca merunduk dan rebah ditelan usia ataupun menjadi korban sejarah.

3. Virus alahan ‘kebenaran’ seperti tidak ada penawarnya dan semakin menular dan membesar. Simptom kemunculan alahan ini sudah gagal dikesan kerana manusia sudah mengodokkan diri. Kodok jika dicampak ke dalam air panas akan bingkas melompat keluar tetapi jika diletakkan di dalam air sejuk di dalam bekas yang dipanaskan, akan hilang nyawa menjadi kodok rebus kerana penyeimbangan sistem badan dengan persekitaran yang akhirnya memusnahkan diri sendiri. Manusia juga sudah menjadi ‘terbiasa’ dengan kebencian pada kebenaran dan mudah menyintai kepalsuan yang dibayangi keindahan plastik namun tetap menjadi kegilaan ramai dek ‘terbiasa’ dan menjadi pengikut fahaman majoriti adalah raja.

4. Puluhan tahun akan datang, ketika sebahagian besar kita sudah menjadi arwah, ada yang masih dipuji oleh anak cucu, dan ada pula yang menjadi kutukan tanpa hujung oleh kerana kebejatan yang dibekasi tangan-tangan dan kaki mereka sendiri. Pernahkah kita peduli akan masyarakat dan bangsa kita yang masih berbogel bukan kerana fesyen tetapi miskin, masih ada bangsa kita yang lapar bukan kerana berpuasa tetapi dhaif dan papa kedana? Sedang kita mencampak sisa makanan yang enak tetapi diluar sana anak-anak dan orang tua mengemis serta mengutip cebisan sisa makanan yang entah ke mana kuman dan kebersihan yang kita bisikkan. Tambah Goenawan Mohamad “Di dunia yang penuh sesak dan penuh orang lapar, seorang yang kekenyangan bererti merenggut nyawa yang lain”. Keutamaan berkisar pada kepentingan kerana kepentingan diukur kepada material dan bukannnya keikhlasan maka hasil tuaiannya juga WAJIB seiras dengan benihnya. Tidak mungkin menanam cili berbuah durian?

5. Dalam kata pengantar autobiografinya, Ghandi berkata “Ratusan orang seperti saya boleh dinyahkan, tetapi biarlah kebenaran bertahta”. Tetapi, berapa ramai sanggup dinyahkan semata-mata untuk meletakkan ‘kebenaran’ pada tempatnya? Yang sering berlaku adalah “Biarlah ‘kebenaran’ dinyahkan, asalkan aku yang terus bertahta. Jika itu yang digali, maka galiannya hanya melebarkan kubang yang dipenuhi ‘Bujang Senang’ maka berkenduri-kendaralah manusia dengan buaya dan beradu kekuatan siapa akan menjadi raja. ‘Raja Buaya atau ‘Raja Manusia’ kedua-duanya raja tetapi kepentingan dan kemahuan berbeza. Jika dihidupkan Ghandi semula dengan kata-kata mutiaranya yang bersimpang siur pun tidak mampu menjernihkan kekeruhan hati manusia yang nafas dan denyut nadi telah diresapi udara dan darah hitam. Hanya kembalinya para Ulama’, Umara’ dan Da’i yang ikhlas tanpa rasa gentar dan gundah akan gertakan dan habuan yang menyilau mata dapat meluruskan yang bengkok dan mungkin membaiki yang retak.

6. Memang merbahaya usaha mencari kebenaran, tetapi lebih merbahaya lagi apabila kita merasa telah mendapatkannya ungkap seorang pendita. Insan yang menjerit dan meracau sedang bergelut dengan kebenaran di wilayah inilah yang harus disembuhkan jangkitan kuman yang memudaratkan bukan sahaja diri sendiri tetapi masyarakat lazimnya. Berkata benarlah walaupun pahit kerana tanpa kebenaran, apalah erti kehidupan. Jika pemimpin yang bukan Islam tega mengatakan “Yang saya khuatirkan bukanlah apakah Tuhan ada di pihak kita, tapi apakah kita ada di pihak Tuhan. Karena Tuhan selalu benar”. Oleh itu, pukullah aku dengan kebenaran, tetapi jangan siksa aku dengan pembohongan.

Wallahualam

HNBK

Bila rindu bergetar

Wahai malam!

Jari bersimpuh mencubit rindu yang sedang tidur,

Tangan bercabang menggeletek jiwa yang keletihan,

Aku termanggu menyoroti relung-relung kejiwaaan yang sirna,

Puas kucuba menelan kejujuran bahawa aku terlalu rindu sebuah cinta dibekali keikhlasan,

Cinta yang hadir untuk saling melengkapi dan bukan menyakiti,

Cinta hadir dari kesetiaan dan aku berguru dari mereka yang mengkhianati,

Jauh di daerah rindu, kemanisan cinta dan dicintai dihidang bidadari yang setia tanpa keluh kesah melihat cinta dan rindu bersatu,

Mungkin mimpi ataupun impi akan tetap menuntun hati,

Hati yang parah diratah duka,

Pasrah dan berserah sudah merekah agar hati kembali berdarah,

Darah cinta mencoret bicara disumbat bahasa kelompok buta,

Namun, hati berkaca bersinar semula,

Pabila salam menyambut kata “Aku sudah digelangi cinta”.

HNBK (18 Februari 2013 @ 0050)

Poltergeist

Salam

1. Jarum jam baru 5.40 petang. Suasana di luar rumah agak gelap seakan langit terlalu sedih mencucur deras air mata melihat sekian lama pohon-pohon kayu, tumbuhan dan haiwan gersang dan kontang lantaran kemarau panjang berhias panas dan bahang yang menggigit kulit dan isi manusia dan segala makhluk yang terbongkok-bongkok menahan cuaca terik di dalam dan luar rumah. Jika bukan kerana kasihnya Allah swt kepada kanak-kanak, orang tuan, haiwan dan tumbuhan, nescaya kita berkolam kesengsaraan di hujung dunia.

2. Segala makhluk telah lama menadah tangan dan berdoa dan hari ini aminannya sudah bersila di hadapan memenuhi janji tulus dan tidak pernah menghampakan hamba-hamba Allah yang bermunajat, berharap ihsan dari Maha Pencipta. Tidak hanya segala makhluk dan tumbuhan serta haiwan lain, hatiku tenang berbaur suka melihat pokok-pokok yang ditanam seperti menari penuh kesukaan bermandi hujan yang dingin dan segar bugar.

3. Kesinai, Bogak, Orkid Harimau, Jeliti, Pandan Bukit dan Pokok Jawi melambai sambil tersenyum melihat aku di muka pintu. Mereka memahami dan dapat menyedut isi hati dan naluri aku yang sering berinteraksi sejak dulu. Jika aku mampu, pastinya aku sendiri akan membasahi tanah dan tanaman yang kutanam dengan air juga dari Mu Ya Allah, malah jika terpaksa, ambillah keringat dan airmataku buat makhluk yang lelah dan pasrah kehausan air. Kebahagian dan ketenangan jiwa akan lahir dari sifat dan keinginan memberi dari meminta. Tangan yang di atas itu lebih baik dari yang menadah dan tadahan juga bukanlah kehinaan jika itulah takdirmu wahai makhluk sedangkan yang berupaya janganlah lokek dan kuat mengumpul harta dan ketika yang sama kekuatan yang ada diguna menggenggam tanpa rekahan kecil menitik kebajikan.

4. Tidaklah amal dan sedekahmu itu untuk dirimu juga, kerana Allah walau sekecil hama tidak memerlukannya untuk gah sebagai Maha Pencipta. Terlalu banyak yang kikir sedang kekikirannya itu adalah cerminan kejahilan manusia yang lupa dan melupai asal-usul pemilikannya itu semuanya dari Allah swt yang dipinjam dan dilimpah untuk disalurkan kepada makhluk lain sebagai amanah. Amanah yang dikhianati samalah seperti mencampakkan permata dan mengutip najis dan setelah penuh tongkang najis yang dibanggakannya itu, belayarlah ia di samudera kebakhilan tidak bertepi sehinggalah gelombang dan ombak penjaga amanah hadir membadai musnah bahtera keangkuhan dan kesombongan itu bergulung-gulung sambil menelan deras sehingga buncit najis yang dikumpul dengan penuh bangga.

Habaq kat orang Kancan Tirana
Muka macam hantu poltergeist
Qarun mati berbekal hina,
Mereka mati menelan najis

Wallahualam

HNBK